Apa itu Desentralisasi Dalam Hal Teknologi Blockchain?

apa itu desentralisasi

apa itu desentralisasi

Desentralisasi adalah proses mendistribusikan atau menyebarkan power yang semua terpusat menjadi tersebar. Teknologi yang mendasarinya adalah Blockchain yang memungkinkan dilakukannya desentralisasi dan memberikan kesempatan bagi semua user untuk menjadi bagian dari validator atau nodes untuk memproses transaksi.

Tentu Anda telah mendengar mengenai desentralisasi, blockchain dan bitcoin, ethereum dan banyak cryptocurrency lainnya. Menempatkan beberapa ide-ide ini ke dalam konteks, banyak dari kita mengalami kesulitan menjelaskan berbagai jenis desentralisasi dan alasan mengapa desentralisasi adalah ide yang tepat dan mengapa desentralisasi masuk akal di beberapa bidang dan mengapa di beberapa daerah itu tidak masuk akal sama sekali.

Baca juga : Apa itu Dapp (Decentralized App)

 

Desentralisasi Bukan Hal Baru

Pertama-tama, desentralisasi secara umum bukanlah suatu ide baru. Seperti halnya peradaban manusia berumur sepuluh ribu tahun dan selama bertahun-tahun ini kami memiliki banyak contoh hal-hal yang terpusat atau sentralisasi seperti pemerintah yang terpusat, perusahaan yang terpusat, kota-kota yang terpusat dan beberapa hal yang didesentralisasi.

Ada beberapa contoh bahwa bahkan sebelum kita memiliki komputer, IT, kita memiliki berbagai contoh ekonomi yang terdesentralisasi, cara-cara berinteraksi yang terdesentralisasi.

Sebagai contoh melihat industri asuransi, kita umumnya memiliki asuransi karena program pemerintah nasional atau karena kita membeli asuransi sebagai produk yang disediakan oleh berbagai perusahaan asuransi. Tetapi cara perusahaan asuransi dimulai sejak pertama kali, seperti ilustrasi berikut : sekelompok orang datang bersama dan membuat kontrak bahwa semua memiliki kapal dan jika salah satu kapal  ditangkap oleh bajak laut atau rusak kami dapat saling membantu menutupi biaya. Model desentralisasi ini adalah sesuatu yang sudah ada cukup lama.

Melihat industri software, ada beberapa aplikasi terdesentralisasi yang sudah tua seperti BitTorrent yang adalah jaringan terdesentralisasi untuk mengirim file dari satu jaringan ke jaringan lainnya.

 

Informasi tentang Blockchain : Belajar Blockchain, Apa Pentingnya ?

 

Jika kita melihat email, dalam beberapa hal ini merupakan protokol semi-desentralisasi. Anda dapat mengakses email melalui gmail, atau email Microsoft atau melalui beberapa layanan email lain atau secara teoritis Anda dapat mengatur server Anda sendiri. Jika Anda ingin mendownload beberapa file, BitTorrent adalah salah satu cara terbaik untuk melakukannya. Bahkan, ini adalah sesuatu yang banyak digunakan pengembang software sebagai cara utama mendistribusikan data yang mereka hasilkan kepada pengguna.

Secara umum, jika Anda menggunakan open source package, pengembang software bahkan tidak memiliki sumber daya untuk benar-benar menyiapkan dan memelihara infrastruktur untuk mengupload dan mengirim software mereka secara terpusat ke puluhan dan milyaran pengguna. Dan sering kali mereka menggunakan sarana jaringan terdesentralisasi sebagai cara memecahkan masalah ini.

Pada 2009 Satoshi Nakamoto muncul dengan ide di balik bitcoin. Dia menggambarkannya sebagai sistem uang tunai elektronik peer to peer. Sejak itu para ilmuwan komputer dan cyber pun telah tertarik pada gagasan desentralisasi ini meskipun blockchain sudah cukup lama. Tetapi satu aplikasi utama yang mereka mengalami kesulitan adalah uang. Mereka sudah menemukan cara untuk melakukan desentralisasi pengiriman pesan, mengirim file yang terdesentralisasi tetapi mata uang adalah aplikasi yang akhirnya membutuhkan banyak waktu untuk dikembangkan. Kembali ke tahun 1980-an dan 1990-an ada berbagai jenis kriptografi tetapi muncul dengan versi yang tidak bergantung pada satu pihak pusat/sentralisasi yang (bisa saja) punya wewenang menghapus seluruh sistem yang ternyata terbukti sangat menantang.

Ethereum dan juga blockchain Vexanium adalah proyek lain dengan tujuan membawa ide di balik bitcoin, yaitu teknologi blockchain dan mencoba membuatnya lebih general. hal tersebut telah datang dengan arsitektur yang dapat kita gunakan untuk membangun aplikasi terdesentralisasi dalam arti yang sangat umum.

Desentralisasi Tidak Sama Dengan Distributed

Ada banyak orang yang mencoba mendefinisikan desentralisasi. Kebanyakan orang yang mencoba melakukan ini cenderung tidak menghasilkan klasifikasi yang baik. Banyak orang berpikir desentralisasi dan distributed adalah hal yang sama dan ada orang yang setuju dengan cara tertentu mengategorikannya. Banyak orang yang setuju dengan cara klasifikasi desentralisasi dari Vitalik Buterin. Dia mengkategorikan Desentralisasi ke dalam 3 jenis:

  • Desentralisasi Arsitektur
  • Desentralisasi Politik dan
  • Desentralisasi Logis

Ketika orang berbicara tentang blockchain mereka sebenarnya cenderung berbicara tentang manfaat memiliki database tunggal daripada memiliki database pribadi lokal yang digunakan oleh banyak lembaga dan bank yang memiliki proses yang sangat kompleks dan tidak efisien dalam melakukan rekonsiliasi di antara mereka.

Di sinilah logical decentralization  memainkan peran penting. logical decentralization memiliki probabilitas kegagalan sistem sebanyak nol (tidak ada) dan memiliki toleransi terhadap kegagalan sistem.

Serangan yang ditujukan untuk menghilangkan sistem akan memiliki efek minimal atau nol di atasnya. Terakhir, sistem lokal tidak dapat bertindak secara mandiri yang juga memaksimalkan efisiensi sistem desentralisasi secara keseluruhan.

sumber : hackernoon (Dengan modifikasi)

 

 

Related articles

BlockJakarta - Regulasi dan aturan blockchain di Indonesia

Untuk Mengedukasi Mass Market, Anda Harus Membangun Killer App – Bekraf di Blockjakarta 2019

Untuk edukasi masyarakat, Anda harus membangun killer apps, sehingga membuat banyak orang belajar menggunakannya.   Di event Blockjakarta 2019, Neil El Himam, Deputi Infrastruktur Bekraf, memaparkan bagaimana pandangan Bekraf tentang blockchain. Liputan BlockJakarta bisa Anda baca di sini.   Potensi penggunaan blockchain di bidang ekonomi kreatif oleh Pak Neil Blockchain sudah menjadi buzzword karena menjadi […]

apa itu blockchain

Belajar Blockchain – Mengenal Teknologi Blockchain Sebagai P2P Decentralized Network

Blockchain adalah rantai /chain dari block data yang disimpan di ribuan komputer atau server (disebut juga peer to peer) yang terdistribusi di banyak area geografis, data yang dicopy di masing-masing komputer tersebut adalah buku besar yang lengkap dan menyimpan data transaksi debit dan kredit dari aset digital. Buku besar ini bisa juga dilihat sebagai statement […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *