Apa Saja Negara Yang Mengkaji Central Bank Digital Currency (CBDC) ?

mata uang digital bank sentral

Mata uang digital China sedang ditunggu-tunggu. Apakah Iran atau AS yang akan menjadi negara selanjutnya meluncurkan digital currency? Dan mengapa ekonomi dunia yang paling kuat berada di tengah-tengah?

China akan memberikan dukungan terhadap digital currency yang dikeluarkan oleh bank sentral China. Namun, meskipun hal ini mungkin menjadi yang pertama dari ekonomi utama yang meluncurkan crypto itu sendiri dan itu tidak mungkin menjadi hal yang terakhir.

Baca Juga : Inisiatif mata uang digital asia tenggara

Rusia, Iran dan AS semuanya mengungkapkan bahwa mereka sedang mempelajari opsi yang ada dengan seksama. Negara-negara di seluruh dunia mulai melihat central bank digital currency sebagai alternatif untuk cryptocurrency dan penyeimbang global terhadap dominasi dolar AS dan langkah yang telah lama tertunda untuk membuat dunia digital yang lebih efisien.

Sementara itu, AS yang merupakan penerbit dan pemilik dollar, yang merupakan mata uang paling stabil dan sangat diperhitungkan di dunia ini. Justru lebih banyak diam, bungkam tidak bersuara, apa yang menyebabkannya?

Berikut ini adalah informasi singkat tentang kemajuan yang dibuat dalam mata uang digital yang didukung negara atau Central Bank Digital Currency (CBDC), dimulai dengan beberapa ekonomi besar.

 

mata uang digital bank sentral

“Bisikan” Cina beralih ke “teriakan”

Cina diperkirakan telah merencanakan peluncuran digital currency, yang didukung oleh People’s Bank of China, setidaknya sejak awal 2018. Tetapi banyak yang percaya bahwa kedatangan koin Libra Facebook yang mendorong  Cina untuk mempertimbangkan meluncurkan mata uang digitalnya.

Sebuah laporan Forbes pada hari Selasa menyarankan bahwa crypto China dapat diluncurkan pada awal November dan akan didistribusikan di antara populasi oleh bank-bank terkemuka Tiongkok. Hal ini bertujuan untuk menggantikan uang tunai, bukan uang di rekening bank yang ada, namun yang sudah digital.

 

Iran Mempertimbangkan Mata Uang Digital Dengan Serius

Iran sangat serius membuat mata uang digital untuk mem-bypass sanksi dari USA, Iran telah membangunnya sejak Februari 2018.

Rincian baru tentang rencananya untuk cryptocurrency yang didukung emas menunjukkan bahwa itu akan ditambang oleh konsorsium kecil perusahaan teknologi swasta Iran. Shahab Javanmardi, CEO FANAP, sebuah perusahaan IT Iran, juga mengatakan bahwa crypto baru akan memanfaatkan pasokan listrik murah Iran yang berguna untuk memudahkan penggunaan optimal sumber daya bank-bank di Iran.Dengan kata lain, sanksi AS adalah insentif utama .

 

Rusia Memilih Bungkam

Rencana Rusia untuk crypto sendiri saat ini sedang dalam pertimbangan , menurut salah satu sumber.

Tetapi klaim bullish oleh Presiden Rusia Vladimir Putin menunjukkan bahwa, seiring menurunnya aset dolar Rusia sebagai akibat dari sanksi AS, “dunia akan mencari alternatif dan metode transaksi.”

Intinya adalah Rusia tidak mungkin mengungkapkan kartu As yang ia pegang sampai waktu terlambat bagi musuh-musuhnya untuk melakukan apa pun tentang rencananya.

 

Posisi United Kingdom (UK)

Bank of England menerbitkan kontrak kerja pertama yang mengeksplorasi CBDC / cryptocurrency didukung oleh negara pada bulan Mei 2018. Tetapi, sementara dapat meletakkan tiga model yang memungkinkan, Namun sebagian besar penelitian dikhususkan untuk risiko dalam ketiga pendekatan.

Sejak itu, terlepas dari perbincangan mengenai digital currency oleh Gubernur Bank, Mark Carney, UK melihat sedikit adanya kemajuan yang telah dibuat.

 

Walaupun dikaji oleh sebagian besar dari seluruh dunia, tetapi tidak di A.S.

Ide digital currency yang sangat menarik telah menarit minat dari banyak negara, seperti negara-negara dari Republik kecil Kepulauan Marshall hingga Uni Emirat Arab dan Arab Saudi yang kaya akan minyak.

Faktanya, menurut sebuah laporan yang dikeluarkan pada awal tahun oleh Bank for International Settlements  yang terdiri dari 60 bank sentral dunia, sebanyak 70 persen otoritas keuangan di seluruh dunia sedang meneliti digital currency yang didukung oleh bank negara.

Tunisia, Senegal dan yang terkenal, Venezuela telah meluncurkan digital currency versi mereka sendiri. Beberapa negara, seperti UEA, Arab Saudi, Thailand dan Singapura juga telah mengujicobakan digital currency, dan tampaknya siap untuk segera meluncurkan kesepakatan nyata. Sementara itu, beberapa bank sentral secara eksplisit mengumumkan bahwa mereka tidak akan bergerak maju dalam mengeksplorasi digital currency yang didukung oleh negara.

Di antaranya adalah bank sentral AS. Federal Reserve seharusnya tidak mau ikut serta dalam cryptocurrency nasional. Setidaknya itu adalah posisinya pada bulan Desember 2018, ketika para pejabat FED mengklaim bahwa digital currency yang didukung oleh negara terlalu rentan terhadap volatilitas harga, dan rentan terhadap peretasan dan pencucian uang,dan tidak dapat digunakan sebagai viable store of value

Sebagai gantinya, FED baru-baru ini mengungkapkan rencana untuk menciptakan sistem pembayaran nasional yang dipimpin bank sentral, FedNow, di Amerika Serikat. Idenya adalah untuk membuatnya lebih cepat dan lebih efisien, serta berpotensi lebih unggul dari Bitcoin dan crypto lainnya dalam hal kinerja. Namun gagasan itu telah dibantah oleh para ahli, termasuk mantan anggota kongres Bitcoin dan kandidat calon presiden Ron Paul.

Para pendukung berpendapat bahwa, selain dari potensi untuk meningkatkan transparansi dan efisiensi mata uang kertas, crypto nasional juga dapat memberikan akses Fed ke alat yang tidak konvensional, seperti suku bunga negatif.

Dan sebuah studi baru-baru ini oleh policy institute yang berbasis di Washington DC,Foundation for the Defense of Democracies, telah memperingatkan bahwa digital currency nasional yang dikeluarkan oleh suatu negara seperti Cina, Rusia atau Iran khususnya yang terkait dengan komoditas utama, seperti minyak dapat membuat sanksi lebih sulit untuk ditegakkan. Menurut Washington,  perlu adanya penumbuhan keahlian dan pengaruh untuk memimpin apa yang menjadi international crypto race.”

Pandangan seperti ini digaungkan oleh para pembuat kebijakan yang memiliki pengaruh seperti Christine LaGarde, mantan kepala IMF dan kepala Bank Sentral Eropa saat ini, serta Tobias Adrian, head of market yang berpengaruh di IMF. Keduanya mendesak bank sentral untuk sepenuhnya mengeksplorasi opsi ini.

Namun, Adrian telah memperingatkan bahwa, sementara digital currency yang didukung pemerintah menawarkan potensi, hal itu juga akan mempersulit kebijakan moneter karena bank sentral harus mengelola dan memantau cadangan kas. Menciptakan token economy juga memiliki ancaman yang dapat menghancurkan commercial bank.

Jadi, untuk sementara electronic money semakin menawarkan banyak keuntungan untuk manajemen keuangan dan inklusi, sampai saat ini, The Fed tidak mendukung hal ini.

Related articles

berita cryptocurrency indonesia

Expert Memperkirakan Bear Market Crypto Sampai Q2 2019

Pada tanggal 14 November 2018 pasar cryptocurrency mengalami kejatuhan harga yang tajam di mana hampir semua cryptocurrency besar mengalami penurunan harga lebih dari 10% salah satu sebabnya adalah proses upgrade hard fork bitcoin yang mana ada kemungkinan ekosistem Bitcoin cash terbagi dua. Di tanggal 14 November 2018, harga Bitcoin jatuh di bawah $5,600  untuk pertama […]

manfaat bitcoin

Trading Menjadi Kegunaan Utama Bitcoin, Menurut Pakar Crypto

CEO Luno Marcus Swanepoel mengatakan kepada CNBC bahwa saat ini, Bitcoin sebagian besar digunakan untuk Trading. Oleh karena itu, Hal terbaik bagi mereka yang ingin mendiversifikasi portofolio mereka adalah dengan investasi alternatif. Baca juga : Apa itu Bitcoin Swanepoel mengkonfirmasikan hal apa yang sudah kita ketahui: Bitcoin terutama merupakan kendaraan spekulatif untuk trading, dan itulah […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *