Apakah Smart Contract Bisa Menjadi Kontrak yang Legal?

Cryptocurrency telah menjadi beban pikiran tersendiri bagi hukum. Sejak Ross Ulbricht meluncurkan exchange Silk Road pada Februari 2011, Bitcoin dan sejenisnya telah mengganggu kemampuan pihak berwenang untuk mengawasi dunia dan untuk memastikan bahwa norma, peraturan, dan undang-undang telah dipatuhi. Untuk sementara waktu, diyakini oleh beberapa pihak bahwa kontrak pintar (smart contract) akan melakukan sesuatu yang sangat mirip dengan hukum itu sendiri, yang berpotensi menimbulkan konflik dengan sistem hukum dunia dan yurisdiksi mereka atas tingkah laku kita.

Namun, dalam sebuah blog yang ditulis menjelang akhir Januari, profesor hukum Giesela Rühl berpendapat bahwa kontrak pintar tidak selalu bertentangan dengan hukum kontrak tradisional, dan bahwa hukum internasional – khususnya Peraturan Roma I Eropa – berlaku untuk mereka. Ini adalah pernyataan afirmatif yang jarang ditemui bahwa kontrak berbasis blockchain dapat diintegrasikan dengan mulus ke dalam kerangka hukum dunia yang ada, semua tanpa perlu ada perombakan signifikan kerangka kerja tersebut.

Tetapi sementara ahli hukum lainnya setuju dengan analisis keseluruhan Rühl, beberapa orang mempertanyakan apakah masih terlalu dini dalam kehidupan kontrak pintar untuk menyimpulkan bahwa mereka tidak akan menimbulkan masalah bagi kerangka hukum dunia yang ada. Terlebih lagi, hukum internasional mencakup lebih dari sekadar hukum kontrak UE, sementara di dalam UE pun masih ada pertanyaan tentang bagaimana masing-masing negara anggota akan menafsirkan dan memberlakukan Peraturan Roma I.

Klaim utama yang diajukan oleh Rühl di blognya adalah bahwa kontrak pintar tunduk pada hukum internasional, dengan Peraturan Roma I menjadi bagian dari hukum yang menentukan legalitas semua kontrak sipil dan komersial di UE. Lebih khusus lagi, Rühl berpendapat bahwa Roma I mampu menetapkan kontrak pintar untuk sistem hukum nasional tertentu, sesuatu yang jelas akan berguna dalam kasus-kasus di mana tidak segera jelas di mana kontrak cerdas telah beroperasi.

“Biasanya akan mungkin untuk menetapkan kontrak pintar untuk sistem hukum tertentu karena Peraturan Roma I tidak bergantung pada tempat pembentukan atau tempat kinerja untuk menentukan hukum yang berlaku, tetapi menggunakan faktor penghubung, yaitu pilihan partai dan tempat tinggal kebiasaan, yang bekerja dengan cukup baik di masyarakat yang terglobalisasi dan digital. ”

Sebagian besar, pakar hukum lainnya sependapat dengan dorongan utama analisisnya. Stephan Meyer dan Martin Eckert – pakar hukum blockchain di firma hukum MME di Zurich dan Zug memberikan asumsi bahwa kontrak pintar sebenarnya adalah kontrak dalam pengertian hukum, maka kerangka hukum internasional seperti Peraturan Roma I jelas berlaku untuk mereka.

“Prof. Rühl telah dengan benar menyatakan bahwa Peraturan Roma I hanya berlaku untuk kewajiban kontrak dalam pengertian hukum, karena itu, pertanyaan yang menentukan adalah apakah kontrak yang cerdas dapat menjadi kontrak dalam arti hukum atau tidak.”

Menunjukkan bahwa, pada umumnya, “kontrak pintar adalah program komputer yang direkam pada sistem buku besar terdistribusi yang menjalankan fungsi yang telah ditentukan,” Meyer dan Eckert tetap menegaskan bahwa tiga jenis kontrak pintar dapat dibedakan dari perspektif hukum, dengan yang pertama. dua jenis tunduk pada Peraturan Roma I (dan berpotensi contoh hukum internasional lainnya).

“Satu: kontrak pintar yang mana kode secara langsung mewakili konten dan ketentuan perjanjian; dalam situasi ini, kontrak pintar adalah manifestasi langsung dari kontrak (legal). Dua: kontrak cerdas yang dimaksudkan untuk melaksanakan kontrak bilateral atau multilateral perjanjian yang dibuat sepenuhnya atau sebagian di luar blockchain (secara tertulis, secara lisan atau melalui perilaku). ”

Dengan kata lain, kontrak pintar dapat ditegakkan secara hukum jika ketentuan-ketentuan kontrak yang mengikat secara hukum langsung ditulis ke dalamnya, atau jika ada perjanjian antara pihak-pihak terkait yang dimaksudkan untuk menegakkan dan melaksanakan kontrak semacam itu. Kalau tidak, kontrak pintar “hanyalah program yang tidak memenuhi syarat sebagai kontrak dalam pengertian hukum,” yang berarti bahwa kerangka hukum seperti Peraturan Roma I tidak berlaku untuk itu.

Meskipun demikian, Meyer dan Eckert menyatakan bahwa bahkan jika itu bukan kontrak hukum, “kontrak pintar tidak dalam kekosongan hukum.” Apa artinya ini adalah bahwa, meskipun tidak secara hukum menentukan syarat-syarat di mana dua pihak harus berinteraksi, kontrak cerdas masih akan tunduk pada hukum domestik atau internasional yang berlaku (tidak harus hukum kontrak) jika mereka mengakibatkan undang-undang tersebut dilanggar. Misalnya, pesta rumah informal jelas bukan kontrak, tetapi jika seseorang di pesta itu menyerang tamu lain, maka itu akan merupakan pelanggaran berdasarkan berbagai undang-undang.

Oleh: Simon Chandler

Related articles

Teknologi Blockchain Bisa Membunuh Industri Keuangan Inggris, Menurut Laporan IBM Advisor

Keberhasilan cryptocurrency peer-to-peer dan teknologi blockchain bisa mengancam keberadaan sektor jasa keuangan di Inggris, dan juga berpotensi memberikan pukulan mematikan terhadap Layanan Kesehatan Nasional pada saat yang sama menurut John Straw, seorang ahli digital disruption. Menurut laporan yang disiapkan oleh PwC untuk Keuangan Inggris, total kontribusi pajak sektor perbankan Inggris pada tahun 2018 adalah sekitar […]

zona blockchain Korea Selatan di Busan

Inovasi Regulasi Blockchain Masalah Kelangsungan Hidup – Presiden Korea Selatan

  Presiden Korea Selatan Moon Jae-In menyatakan bahwa inovasi regulasi mengenai teknologi blockchain menjadi salah satu masalah kelangsungan hidup. Inovasi regulasi bukan masalah pilihan lagi, ini adalah masalah kelangsungan hidup Presiden Korea Selatan menekankan pentingnya pengembangan pendekatan regulasi baru terhadap teknologi baru seperti blockchain mengingat pemilihan kota Busan sebagai zona bebas regulasi, menurut siaran pers […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *