Bank Jerman Akan Bisa Menyimpan & Menyediakan Layanan Crypto

Cryptocurrency mungkin berjalan seiring dengan layanan keuangan tradisional. Mulai dari 2020, legal bagi bank di Jerman untuk menjual cryptocurrency seperti Bitcoin dan memberikan solusi penyimpanan crypto, menurut laporan media setempat.

Saat ini, lembaga keuangan yang beroperasi di Jerman tidak diizinkan untuk secara langsung menjual cryptocurrency kepada klien mereka. Namun, hal ini bisa berubah di masa depan berkat aturan baru keuangan Eropa . RUU ini sudah disahkan oleh parlemen Jerman dan sekarang menunggu konsensus dari 16 negara.

Versi final dari RUU ini melampaui RUU money laundering dan apa yang sebelumnya direncanakan, karena mengusulkan untuk memungkinkan lembaga perbankan yang diatur dapat menyediakan layanan mata uang kripto tanpa bergantung pada penjaga pihak ketiga dan anak perusahaan khusus, karena saat ini diperlukan.

Komunitas crypto Jerman senang dengan versi baru dari RUU tersebut. Sven Hildebrandt, kepala perusahaan konsultan Distributed Ledger Consulting (DLC), mengatakan:

“Jerman sedang dalam perjalanan untuk menjadi surga kripto. Legislator Jerman memainkan peran perintis dalam regulasi mata uang digital. Jika negara-negara bagian menyoroti proposal tersebut, warga negara Jerman akan dapat memiliki Bitcoin, Ethereum, dan mata uang digital lainnya langsung di bank. Selain itu, bank akan memberikan solusi perbankan online untuk seluruh jajaran aset, seperti saham, obligasi, dan mata uang digital. Ini berarti bahwa pemegang crypto akan mengakses dana mereka dengan satu sentuhan tombol.”

Menariknya, Asosiasi Bank Jerman (BdB) juga menyambut baik peraturan baru tersebut. BdB berpendapat bahwa pemberi pinjaman seperti bank memiliki pengalaman dalam menyimpan aset klien dan manajemen risiko. Undang-undang baru mungkin mencegah pencucian uang terkait crypto dan memungkinkan investor Jerman untuk memasuki ruang crypto melalui dana domestik.

Namun, tidak semua orang senang dengan RUU yang diusulkan. Pusat konsumen Baden-Wuerttemberg khawatir bahwa bank akan melakukan penjualan yang lebih agresif dengan produk-produk baru. Pakar keuangan Niels Nauhauser mengatakan bahwa bank sekarang menargetkan pelanggan baru menggunakan semua cara, dan mereka mungkin gagal memberi tahu klien tentang risiko potensial berinvestasi dalam cryptocurrency.

Komentator keuangan Fabio De Masi dari Partai Kiri memperingatkan bahwa sementara bank mencari untung dari cryptocurrency, perlindungan konsumen finansial tidak boleh dilemahkan.

 

Informasi lainnya tentang cryptocurrency dan bitcoin :

Model Stock-to-Flow Bitcoin Overhyped secara Besar-besaran Menurut AnalisĀ 

 

Cryptocurrency Seharusnya Tidak Diterbitkan Oleh Bank Sentral, Menurut Mantan Ketua The Fed

 

Related articles

harga bitcoin awal April 2019

Mengapa Nilai Bitcoin Masih Sangat Undervalued Sebesar 64% ?

  Harga bitcoin yang baru saja mengalami kenaikan rally 30% di awal April 2019, ternyata masih dianggap sangat undervalued, atau nilai seharusnya amat jauh di atas nilai sekarang. Baca Juga : Tools Untuk Membantu Anda Trading Bitcoin dan Cryptocurrency Salah satu pendiri Fundstrat Global Advisors, Tom Lee bukan hanya percaya bahwa kenaikan minggu ini sudah […]

Pemaparan Update Regulasi Crypto Indonesia – Liputan Blockjakarta 2019

Dharmayugo Hermansyah, selaku Kementrian Perdagangan di Indonesia menjelaskan mengenai regulasi cryptocurrency di Indonesia di acara BlockJakarta pada 2 Mei 2019. Baca juga liputan event Block Jakarta lainnya di sini Saat ini, aset kripto didefinisikan sebagai komoditi yang tidak berwujud yang berbentuk digital aset, menggunakan kriptografi, jaringan peer to peer, dan buku besar yang terdistribusi, untuk […]

2 Comments

    1. ya, bisa, krn data akuntansi juga tercatat di blockchain (triple entry accounting) yang tidak bisa diedit, beda dengan debit-kredit yang masih bisa diedit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *