Bitcoin Trader : Lima Statistik Crypto Yang Mungkin Tidak Pernah Anda Pikirkan

ATM Bitcoin dan crypto

Seberapa dalam Anda mengetahui tentang crypto ?

Dunia revolusioner crypto telah membawa perubahan global yang luar biasa dan dunia keuangan yang lebih aman. Sementara crypto traders yang cerdas mungkin akan mengingat Laszlo Hanyecz, orang Amerika yang membeli pizza seharga 10.000 BTC pada 2010, atau lonjakan Bitcoin ke rekor tertinggi sepanjang masa sebesar $ 20.000 pada tahun 2017, berikut adalah lima statistik crypto yang menarik untuk direnungkan.

1. Bitcoin bukan crypto yang paling banyak digunakan di dunia

Mengejutkan, ya? Bitcoin mungkin menyumbang sekitar 70% dari semua nilai pasar cryptocurrency, tetapi volume perdagangannya menceritakan kisah yang berbeda. Menurut data dari CoinMarketCap, token dengan perdagangan harian dan bulanan tertinggi bukanlah Bitcoin, tetapi Tether, yang kapitalisasi pasarnya 30 kali lebih kecil dari raja crypto.

Baca juga : Apa itu Bitcoin ?

Meskipun sulit untuk mendapatkan angka volume perdagangan konkret untuk kripto, data situs web masih menunjukkan bahwa volume Tether melampaui volume Bitcoin untuk pertama kalinya pada bulan April tahun 2019 dan terus-menerus melampaui angka itu sejak awal Agustus, sekitar $ 21 miliar per hari, dengan volume perdagangan bulanan sekitar 18% lebih tinggi dari BTC.

Karena Bitcoin akan mengalami halving pada bulan Mei 2020, persediaannya menjadi semakin langka. menjadi cukup logis bagi pemegang Bitcoin untuk mengakumulasi bitcoin daripada memperdagangkannya, untuk mendapatkan keuntungan dalam jangka panjang. Permintaan diperkirakan akan naik secara drastis setelah proses halving ketika pasar Bitcoin menghadapi tekanan jual yang lebih rendah.

2. Bitcoin akan habis dalam 120 tahun

Tahukah Anda bahwa Bitcoin ke-18 juta telah ditambang baru-baru ini? Pada 18 Oktober 2019, Bitcoin ke-18 juta dirilis ke pasokan pasar. Kami sudah selangkah lebih dekat dengan 21 juta batasan cap yang di hard coded, dengan hanya tiga juta Bitcoin yang tersisa untuk ditambang. Dengan laju sekitar 1.800 BTC yang ditambang per hari dan terjadi halving setiap 4 tahun, kita akan kehabisan Bitcoin baru dalam kurun 120 tahun!

Jadi, apa yang akan terjadi pada Bitcoin setelah semua 21 juta ditambang?

Penambang Bitcoin atau Bitcoin miner paling terpengaruh langsung oleh pasokan Bitcoin terbatas, karena mereka akan menerima block reward yang semakin sedikit dan harus bergantung pada biaya transaksi untuk mempertahankan operasional mereka, yang mengarah ke peningkatan biaya penambangan mereka dan mungkin saja jumlah penambang bitcoin akan berkurang. Tetapi bagi para pedagang atau trader bitcoin, harga Bitcoin diperkirakan akan naik karena persediaan yang terbatas dan penyebarannya yang terus-menerus ke dunia keuangan yang lebih besar.

 

3. Hanya 19% dari populasi dunia yang menggunakan cryptocurrency pada tahun 2018

Sementara para Bitcoin holder menunggu lonjakan harga BTC, mayoritas populasi dunia sebenarnya tidak pernah memiliki crypto.

Meskipun kami mungkin bergerak menuju adopsi global, jumlah pengguna kripto sangat rendah. Hanya 19% dari populasi dunia yang membeli crypto, menurut data dari survei terbaru yang dirilis oleh Kaspersky Lab pada Juni 2019.

Survei ini juga mengungkapkan bahwa hanya 10% dari responden mengatakan mereka “sepenuhnya memahami cara kerja cryptocurrency”.

Bagi mereka yang tidak memiliki crypto, hanya 14% menyatakan kesediaan mereka untuk menggunakan crypto di masa depan.

 

4. Ada lebih dari 40 juta crypto wallet dan hampir 5.000 ATM crypto di seluruh dunia

Crypto Wallet adalah kebutuhan bagi para trader crypto. Bagaimana Anda menjaga aset Anda aman tanpa tempat menyimpan yang sangat aman?

Jumlah crypto wallet terus meningkat sejak 2014 seiring dengan lonjakan exchange yang terdesentralisasi dan aset digital, melonjak dengan cepat dari 1 ke 2 juta wallet di seluruh dunia.

Pada tahun 2016, crypto wallet menjadi salah satu tren utama karena jumlah pengguna terus meningkat secara eksponensial menjadi lima juta. Saat ini, jumlah total pengguna crypto wallet telah mencapai lebih dari 40,2 juta di Q3, menurut data dari Statista, yang merupakan peningkatan besar dari kurang dari delapan juta pengguna di Q2 2016.

Hal yang sama berlaku untuk ATM crypto. Kembali pada tahun 2008, siapa yang mengira bahwa crypto akan mudah diakses?

ATM Crypto pertama kali muncul pada 2013 di Kanada, ketika startup Robocoin yang berbasis di Las Vegas meluncurkan ATM berbasis bitcoin pertama di Vancouver, berharap mendapatkan penggunaan Bitcoin kepada publik dengan menawarkan cara yang lebih mudah bagi orang untuk membeli dan menjual Bitcoin. Enam tahun kemudian, ATM crypto membuat sejarah dengan pendaratan di Venezuela, tanah yang tak terjangkau, di tengah peraturan pemerintah yang ketat dan situasi ekonomi yang tidak stabil.

Jumlah ATM bitcoin

 

ATM Bitcoin juga telah melihat peningkatan bulanan tertinggi pada Mei 2019 dalam hampir satu tahun dengan pertumbuhan bersih sebesar 228 di seluruh dunia dengan 306 ATM Bitcoin yang dipasang pada bulan Mei saja.

ATM Crypto hari ini telah memperluas dukungan mereka untuk cryptocurrency lainnya juga: 69,6% dari semua mesin sekarang mendukung token lain selain Bitcoin.

Coin yang disupport oleh ATM (sumber : https://coinatmradar.com/blog/bitcoin-atm-market-dynamics-may-2019/)

5. Harga Bitcoin naik 838.000.000% dalam Sepuluh Tahun

Save the best for last.

Siapa yang akan berpikir bahwa mata uang virtual yang pernah diciptakan untuk mengatasi ketidakefisienan traditional fiat dapat menjadi alat hedging atau lindung nilai bagi dunia dan menjadi komoditas ekonomi.

Sejak kita mengenal Bitcoin pada tahun 2009, raja crypto telah melakukan perjalanan yang luar biasa. Melihat harga Bitcoin 10 tahun yang lalu, hanya lebih dari $ 5, Anda bisa mendapatkan sekitar 5.000 BTC, sebagaimana dicatat dalam transaksi pertama. Saifedean Ammous, penulis The Bitcoin Standard, menandai dalam tweetnya baru-baru ini bahwa harga Bitcoin telah benar-benar mengalami rally kenaikan harga sekitar 838.078.685% hari ini. Bahkan dengan koreksi 40% tahun ini, harga BTC masih naik lebih dari 120%, dengan banyak metrik harga Bitcoin masih sangat optimis.

Pada saat yang sama, jumlah BTC whale address, yang menampung lebih dari 1.000 koin, juga telah menetapkan rekor baru bulan ini, mencapai lebih dari 2.000. Lonjakan besar whale address ini pada tahun 2019 dapat dikaitkan dengan masuknya pertukaran di pasar, atau hanya mengindikasikan bahwa paus tersebut mengakumulasi banyak Bitcoin selama bear market tahun 2018 ketika harganya turun.

 

Sumber : Blog Okex

 

Baca informasi lainnya tentang Bitcoin dan Crypto :

Tools Investasi Cryptocurrency dan Manajemen Portfolio Anda

 

Trading Bitcoin : Hati-Hati Dengan 50 Jenis Kesalahan Trading ini

 

 

 

Related articles

apa itu bitcoin halving

“Waktu Terbaik untuk Beli Bitcoin adalah Sebelum Halving Events”, Yang Berarti Sekitar Sekarang

Looposhi, seorang komentator Twitter terkenal dengan hampir 54.000 followers, telah mengamati tren bitcoin yang historis bahwa periode sebelum halving events Bitcoin telah menandai siklus market yang paling bawah dan mengklaim bahwa sekarang adalah waktu untuk memperoleh bitcoin dengan harga murah. Baca Juga : Penjelasan Tentang Apa Itu Halving Event Bitcoin dan Kapan Selanjutnya   Historically, […]

main bitcoin

Cara Main Bitcoin

Cara main Bitcoin adalah dengan membeli Bitcoin saat memiliki harga rendah, menunggu harga Bitcoin naik, lalu menjualnya. Buy low sell high. Tetapi jangan terburu-buru menjual, karena banyak yang menyesal karena membeli di saat harga Bitcoin 10 USD, lalu menjualnya di saat harga Bitcoin menjadi 500 USD, yang ternyata harga Bitcoin mencapai harga yang jauh lebih […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *