Cryptocurrency Seharusnya Tidak Diterbitkan Oleh Bank Sentral, Menurut Mantan Ketua The Fed

alan greenspan

Ekonom Amerika, Alan Greenspan, yang menjabat sebagai Chairman of the Federal Reserve of the United States selama lima periode berturut-turut dari 1987 hingga 2006, percaya bahwa tidak ada ruang bagi bank sentral untuk mengeluarkan mata uang digital mereka sendiri, menurut laporan CNBC.

“Tidak ada gunanya bagi mereka untuk melakukannya,” kata Greenspan pada Caijing’s annual economic outlook conference di Beijin.

 

Facebook ? Tidak Perlu Juga

Greenspan menjelaskan bahwa mata uang fiat didukung oleh credit sovereign country. Dia menjelaskan lebih lanjut dan mengambil langkah di Facebook dengan mengatakan bahwa fundamental sovereign credit dari Amerika adalah “far in access” atau jauh melebihi dari apa pun yang bisa ditawarkan atau dibayangkan oleh media sosial.

Jerome Powell, chairman of the Federal Reserve yang menjabat saat ini, tampaknya berada di posisi yang sama dengan Greenspan. Powell menolak gagasan bank sentral AS meluncurkan mata uang kripto sendiri, yang bertepatan dengan penurunan harga Bitcoin yang cepat.

Jika kebanyakan orang menggunakan cryptocurrency dan menempatkan uangnya di crypto, mereka tidak menaruh uangnya di bank. Apa yang terjadi pada proses intermediasi jika semua orang tertarik dengan cryptocurrency ?

Kita mendukung inovasi finansial dan mengikuti hal ini dengan hati-hati, tetapi kita tidak melihat digital currency dari bank sentral sebagai sesuatu yang akan terjadi dalam waktu dekat.

Cryptocurrency Libra Facebook, yang diumumkan kembali pada bulan Juni, telah mengacak-acak banyak bankers, regulators, dan politicians di seluruh dunia.

 

Amerika tertinggal

Sementara itu, Tunisia baru-baru ini menjadi negara pertama yang bank sentralnya mengeluarkan mata uang digitalnya sendiri yang disebut ‘E-dinar’ setelah bermitra dengan perusahaan Rusia Universa.

Bank Rakyat Tiongkok (PBoC) juga bersiap untuk melepaskan mata uang kripto ‘DCEP’. Menurut pengamat Bitcoin Max Keizer, koin tersebut akan didukung oleh emas.

 

 

Kenapa Indonesia Membutuhkan Rupiah Digital

 

Bank Sentral China  Bersiap Meluncurkan Cryptocurrency di Akhir 2019

Related articles

kursus bitcoin

Perang Dagang US-China Menyebabkan Nilai Bitcoin Melonjak?

Pada Selasa, 14 Mei 2019, harga bitcoin yang diperdagangkan di exchange menyentuh angka $8300 atau setara dengan Rp 120.000.000 (berdasarkan kurs saat artikel ini ditulis). Peningkatan sebesar 15% dalam beberapa hari ini menyentuh nilai tertinggi untuk tahun 2019 ini dan menggandakan volume pertukaran yang terjadi di berbagai exchange. Kejadian ini bersamaan dengan pasar global yang bereaksi […]

Circle Cryptocurrency Libra Facebook

Blockchain & Crypto “Mega Trend” Akan Lebih Besar dari Web

CEO perusahaan jasa keuangan crypto Circle mengatakan bahwa mata uang digital Libra Facebook membuktikan bahwa aset crypto akan tetap ada. Jeremy Allaire juga tampak optimis bahwa proyek yang baru dirilis itu akan menjadi jangka panjang yang baik untuk Bitcoin. Mengenai reaksi regulator terhadap Libra, eksekutif mengatakan dia senang melihat para pembuat keputusan akhirnya mulai memperhitungkan […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *