Direktur FBI : Cryptocurrency Adalah Ancaman Nasional

crypto - ancaman negara

Tampil di hadapan sidang U.S. Senate Committee. untuk membahas keamanan nasional dan kontraterorisme, Director of the Federal Bureau of Investigation (FBI), Christopher Wray, menjawab kekhawatiran tentang bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Dalam sidang yang diadakan pada 5 November 2019, Kepala FBI menyatakan bahwa cryptocurrency sudah menjadi masalah dan bisa menjadi masalah yang lebih besar.

Cryptocurrency Dapat Melemahkan Keamanan Nasional A.S.

Senator Mitt Romney dari Utah, yang merupakan bagian dari U.S. Senate Committee . untuk Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintahan, berbicara kepada para saksi FBI, Keamanan Dalam Negeri, dan Pusat Penanggulangan Terorisme Nasional, tentang masalah-masalah yang mengganggu dari cryptocurrency. Satu pertanyaan yang diajukan Senator Romney apakah mata uang digital merupakan ancaman yang cukup bagi AS untuk mengambil tindakan.

Kepala FBI, menanggapi pertanyaan Senator Romney, mengatakan virtual currencies sudah menjadi masalah.

Wray lebih lanjut mendukung pendapatnya, dengan mengatakan:

“Bagi kami, cryptocurrency sudah menjadi masalah yang signifikan dan kami dapat memproyeksikan dengan mudah bahwa itu akan menjadi lebih besar. Apakah itu adalah subjek dari semacam peraturan karena responsnya lebih sulit bagi saya untuk diajak bicara. ”

crypto - ancaman negara

Direktur Wray menambahkan bahwa teroris menjadi lebih mengerti teknologi dan melihat teknologi yang membuat kegiatan jahat mereka anonim. Tetapi Kepala FBI mengatakan lebih banyak perhatian diberikan pada virtual currencies , dengan alat yang dapat memonitor transaksi crypto.

Komentar dari Direktur FBI mirip dengan pernyataan baru-baru ini yang dibuat oleh Peter Dutton, Menteri Dalam Negeri Australia. Menurut Dutton, anonimitas virtual currencies memungkinkan teroris untuk menggunakannya untuk kegiatan pendanaan.

Namun, Sigal Mandelker,  U.S. Treasury Undersecretary for Terrorism and Financial Intelligence, mengatakan sebagian besar kelompok teroris menggunakan mata uang tradisional untuk mendanai kegiatan mereka, tetapi crypto dapat segera menjadi metode pendanaan baru untuk teroris.

Uang tunai masih menjadi pilihan bagi organisasi jihadis

Sentimen yang dibagikan oleh Direktur FBI dan Menteri Australia bukanlah hal baru, karena kebanyakan pemerintah, badan pengawas, dan lembaga penegak hukum percaya bahwa crypto sebagian besar digunakan untuk membiayai kegiatan teroris.

Tetapi klaim oleh pemerintah dan regulator tentang mata uang digital menjadi favorit bagi teroris dibandingkan dengan mata uang fiat tradisional, tampaknya tidak berdasar. Kembali pada bulan April, sebuah buku berjudul Penggunaan Cryptocurrency oleh Teroris : Hambatan Teknis dan Organisasi dan Ancaman Masa Depan menyatakan bahwa bertentangan dengan sentimen populer, mata uang digital tidak banyak digunakan oleh sebagian besar organisasi teroris.

Sementara konsensus masih menyatakan bahwa uang tunai adalah raja bagi organisasi teroris, beberapa kelompok telah mulai bercabang menjadi adopsi crypto. Kembali pada bulan April 2019, dilaporkan bahwa beberapa kelompok Jihadis menciptakan beberapa dompet kripto untuk mencegah deteksi dari agen-agen anti-terorisme.

 

 

Related articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *