Ekonom Tiongkok Mengatakan 2020 Adalah Tipping Point untuk Blockchain

Ekonom Cina mengatakan tanda-tanda menunjukkan tahun 2020 adalah tahun yang penting untuk mengintegrasikan blockchain dalam semua industri.

Kontes entri akselerator blockchain Tencent diadakan baru-baru ini di Shenzhen Cina. Temanya bertema “industri blockchain dan konstruksi bersama ekologis”.

Menurut berita lokal pada 2 Juli, Profesor Zhu Jiaming, mantan ekonom Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Presiden Riset Aset Digital Cina, percaya bahwa “2020 adalah tahun yang penting untuk mengintegrasikan blockchain di industri yang berbeda, dan ini adalah periode penting dalam pengembangan dan sejarah aplikasi blockchain. ”

 

Mencapai Tipping Point

Zhu mengatakan ada konsensus yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang status blockchain dalam pemerintahan makroekonomi dan sosial, dan ini telah mencapai tingkat strategis nasional.

Zhu mengakui bahwa skenario aplikasi blockchain telah diperluas dalam beberapa tahun terakhir. Dia juga menyatakan bahwa kombinasi dari blockchain dan berbagai industri telah menjadi lebih berkembang, dan bahwa ekologi industrialisasi blockchain telah mulai muncul.

Dalam konteks ini, Zhu Jiaming percaya bahwa: “Strategi, interaksi, ekologi dan percepatan” telah menjadi kata kunci untuk integrasi blockchain.

 

Kontes akselerator blockchain Tencent

60 perusahaan dilaporkan berpartisipasi dalam kontes akselerator blockchain Tencent. Mereka dibagi menjadi tiga kelompok: “solusi blockchain industri”, “infrastruktur blockchain industri” dan “layanan perangkat blockchain industri”. Mereka mencakup keuangan, urusan pemerintah, logistik, urusan hukum, pendidikan, industri, dan industri lainnya, dengan total penilaian keseluruhan lebih dari 10 miliar yuan, sekitar 1,40 miliar USD.

Pada 30 April Tencent telah membuka aplikasi untuk “Tencent Industrial Accelerator” yang baru. Tencent Holdings akan mengalokasikan hampir $ 70 miliar (500 miliar yuan) selama lima tahun ke depan dalam pengembangan fintech, termasuk blockchain, cloud computing, dan artificial intelligence.

 

Kenapa Ekosistem DeFi (Decentralized Finance) Perlu Dikembangkan di Indonesia ?

 

Perusahaan Blockchain Jenis Baru Lahir di Indonesia Karena Revolusi Sistem Pencatatan

 

 

 

 

Related articles

CEO Binance, Changpeng Zhao telah Mempertimbangkan Keputusan untuk Mencabut BSV

Pendiri sekaligus CEO utama dari cryptocurrency exchange, Binace, Changpeng Zhao memperingatkan bahwa dia akan menghapuskan Bitcoin Satoshi Vision (BSV) jika –sang penemu Altcoin –Craig Wright tidak bertindak akan tweet yang dipostnya pada 11 April.   Komunitas memberikan reaksi terhadap peringatan Zhao dengan cara meminta berbagai exchange untuk menghilangkan BSV juga melalui hashtag #DelistBSV. Tweet tersebut […]

Malta akan Mendaftarkan Kontrak Sewa Properti di Blockchain

Di Malta, aturan baru akan mengharuskan semua kontrak penyewaan properti didaftarkan di blockchain untuk pertimbangan keamanan. Di Malta, aturan baru akan mensyaratkan bahwa semua Property Rental Contracts didaftarkan pada blockchain untuk pertimbangan keamanan, kantor berita lokal Malta Today melaporkan. Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat mengatakan bahwa kabinet menyetujui peraturan baru, yang akan diumumkan dalam beberapa […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *