Kenapa Harga Ethereum (ETH) Tidak Naik Meskipun DeFi Lagi Hot

Sebagian besar booming ICO pada tahun 2017 didorong oleh lonjakan besar-besaran harga ETH, banyak para technologists – dan juga scammer, yang memilih protokol Ethereum untuk menerbitkan token mereka, dan meraup keuntungan dari kegilaan yang sedang terjadi.

Pada saat itu, stablecoin yang tersedia saat ini tidak populer atau bahkan dianggap tidak ada, yang berarti pemegang token harus menjual kepemilikan token mereka ke ETH atau BTC, dan kemudian mengonversikannya ke USD untuk menguangkannya.

Menurut penuturan di atas, di antara alasan-alasan lain, merupakan bagian dari mengapa stablecoin telah membunuh narasi untuk Ethereum untuk digunakan sebagai mata uang pilihan dalam hal mata uang dan aspek teknologi.

Stablecoin membunuh narasi ETH

Analis Messari Ryan Watkins mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak ada “alasan langsung” mengapa ETH harus naik ketika token DeFi melonjak. Yang terakhir, dalam semua hal, sudah menunjukkan tanda-tanda mendapatkan return seperti jaman ICO, dengan beberapa token yang tidak diketahui melonjak hingga 10.000 persen dalam seminggu terakhir.

Watkins mengutip Qiao Wang, mantan pemimpin produk Messari yang berubah menjadi investor, yang mengatakan pada tahun 2019 bahwa stablecoin telah “membunuh kesempatan” untuk beberapa platform menjadi signifikan bagi para pencari keuntungan.

Tahun lalu, @QWQiao adalah salah satu orang pertama yang berdebat tentang pentingnya hal ini ketika ia berpendapat bahwa stablecoin (crypto dolar), memungkinkan investor untuk memotong cryptoassets native seperti ETH untuk semangat spekulatif mereka.

 

Watkins mencatat beberapa token DeFi, seperti Compound atau Balancer, dapat dibeli langsung dari Coinbase atau Uniswap seharga USD, menghilangkan jembatan Ethereum yang diperlukan pada 2017. Grafik di bawah ini menjelaskan:

Data dari exchange mencerminkan penurunan permintaan ini. Metrik menunjukkan volume perdagangan untuk produk-produk berbasis Ethereum, seperti spot, futures, dan derivatif, telah menurun secara signifikan sejak 2017. Sebaliknya, stablecoin seperti Tether telah menjadi terkenal, terlepas dari semua kritik dan kontroversi seputar USDT:

Utilitas ETH yang meningkat

Tidak semua hilang untuk ETH. Watkins mencatat kemajuan tipis dari aplikasi DeFi, mungkin dari sudut pandang teknologi dan kelembagaan, adalah bukti dari “kekuatan produk di pasar” Ethereum. Dia menambahkan:

“Dalam dua tahun terakhir, Ethereum telah berkembang dari celengan untuk proyek ICO menjadi ekonomi digital yang sedang berkembang.”

Watkins menekankan bahwa utilitas adalah pendorong utama untuk setiap mata uang; seperti bagaimana dolar AS lebih berharga daripada Bolivar Venezuela karena alasan seperti utilitas keseluruhan, penerimaan di seluruh dunia, dan nilai yang mendasarinya.

Dengan pembaruan seperti ETH 2.0 di public multi-client testnet ditayangkan dalam waktu kurang dari seminggu. Utilitas Ethereum di masa depan bisa saja berkembang.

Akan ada kemungkinan bahwa dalam beberapa tahun, ETH tidak hanya menjadi aset yang paling berguna dalam crypto karena ekonomi on-chain-nya, tetapi juga aset langka crypto yang paling kredibel karena faktor ETH 2.0 dan EIP 1559.

Hanya waktu yang akan menjawab semuanya ( Ryan Watkins (@RyanWatkins_) 24 Juni 2020)

sumber : Messari

 

Informasi lainnya tentang blockchain

 

Apa Bedanya DeFi (Decentralized Finance) dengan CeFi (Centralized Finance) ?

 

Membuat Smart Contract Blockchain Vexanium (Teknis – Video Webinar Replay)

 

Related articles

pinjaman kredit kripto

Memahami Pinjaman Kredit Dengan Jaminan Crypto

Decentralized Finance atau DeFI sedang menjadi primadona di dunia blockchain saat ini, yang sering diukur dari Total Value Locked (USD) in DeFi, yang mengalami kenaikan per Maret 2020 sebesar 566 juta USD dan per Agustus menuju ke 7 Billion USD. DeFi memiliki visi dan tujuan untuk mentransformasi sektor finansial saat ini dengan memberikan layanan finansial […]

10,000 Year View of Cryptocurrency (Infografis)

  Infografis di atas dibuat oleh Willywoo. Yang menunjukkan kita saat ini ada di mana dalam siklus “uang” Orang bank bilang “bubble” Orang teknologi bilang “disrupsi” Mahasiswa sejarah bilangnya “dimulainya era digital”   Baca juga : Sejarah uang dan mengapa Bitcoin    

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *