Luncurkan Testnet Jumat Ini, Vexanium Selangkah Lebih Dekat Untuk Kembangkan Ekosistem Blockchain Di Indonesia

Perkembangan teknologi di Indonesia memang selalu berkembang dari masa ke masa. Hal ini menjadikan blockchain sebagai teknologi yang tak bisa dihindari. Blockchain sendiri terutama cryptocurrency merupakan teknologi yang sudah mulai booming beberapa tahun belakangan ini.

Vexanium, perusahaan blockchain asal Indonesia yang bernaung di bawah PT Wujudkan Mimpi Indonesia memiliki mimpi supaya Indonesia menjadi salah satu negara yang dapat mengadopsi blockchain secara cepat.

Oleh karena itu Vexanium akan meluncurkan Testnet pada Jumat, 19 April 2019. Testnet ini sendiri merupakan awal dari rencana perampungan mainnet Vexanium yang diperkirakan akan diluncurkan pada Q2 2019. Launching testnet ini sendiri mencakup Wallet BETA (Desktop & MAC Version) testing dan Dapps (Decentralized Application).

Teknologi yang ditawarkan oleh Vexanium ini sendiri mencakup beberapa aspek diantaranya adalah skalabilitas, biaya transaksi, konsensus, pembuatan smart contract & bahasa pemrograman dan tentu saja dilengkapi dengan fitur anti pencurian dan pembekuan.

Dari segi skalabilitas, Vexanium akan mampu menampung 1500 hingga 2000 TPS (Transaction Per Second) sementara kebanyakan paltform blockchain hanya mampu menampung 10 hingga 100 TPS saja.

Dari segi biaya transaksi, Vexanium tidak menggunakan biaya transaksi seperti platform kebanyakan yang biasanya membutuhkan biaya transaksi di setiap transaksi yang dilakukan oleh pengguna.

Dari segi konsensus, Vexanium akan menggunakan konsensus DPoS (Delegated Proof of Stake) yang berarti Vexanium akan lebih mengedepankan skalabilitas dan performa jaringan yang mumpuni.

Dari segi pembuatan smart contract dan bahasa pemrograman, blockchain Vexanium akan menggunakan bahasa pemrograman C++ sehingga programmer akan lebih mudah dalam membuat smart contract dengan menggunakan blockchain dari Vexanium.

Fitur yang tidak kalah penting adalah fitur anti pencurian dan pembekuan,  dengan menggunakan DPoS maka teknologi blockchain Vexanium akan mampu untuk memperbarui kode kontrak yang tidak sesuai atau salah tanpa melibatkan hard fork.

Jangan sampai kelewatan launch testnet kami ya!

Related articles

cme gap bitcoin

3 Alasan Mengapa Bitcoin Kembali di atas $ 10.000

Ketika Juli Berakhir, Bitcoin naik di atas $ 10.000 akan tetapi itu hal tersebut tidak cukup untuk mencegah kerugian bulan pertama BTC di tahun 2019. Berikut adalah tiga alasan yang mungkin bertanggung jawab atas pergerakan Bitcoin di atas $10K. Pemotongan Bunga FED Untuk pertama kalinya dalam satu dekade, Federal Reserve AS memangkas suku bunga sebesar […]

Highlight Berita Blockchain dan Kripto (17 – 23 Maret 2019)

Hai Digitalis! Berikut adalah highlight berita blockchain dan kripto dari 17 hingga 23 Maret 2019!   Daftar Isi 1. Enam Bank Global Mendaftar untuk menerbitkan Stablecoin di Jaringan Blockchain IBM Now-Live2. Kakao Korea Selatan Berkemungkinan untuk Mengintegrasikan Dompet Crypto di Aplikasi Pesan Mereka3. Jepang Memperkenalkan Peraturan Baru untuk Perdagangan Margin Cryptocurrency4. Western Union Bermitra Dengan Stellar Collaborator Thunes […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *