Merespon Facebook Libra, Bank Sentral China Ingin Kembangkan Crypto Sendiri

 

china

Bank sentral China menciptakan cryptocurrency sendiri sebagai respon terhadap Libra Facebook, kata Wang Xin, direktur People’s Bank of China (PBOC) research bureau.

Alasan di balik permusuhan China terhadap cryptocurrency

Sikap China terhadap Bitcoin, dan cryptocurrency secara umum adalah tidak menginginkan kehadirannya. Tiongkok mulai memperketat kontrol modal setelah devaluasi Yuan yang mengejutkan pada tahun 2015 dan terus menerapkan langkah-langkah untuk mengurangi pelarian modal ke luar negeri. Beberapa langkah-langkah ini termasuk peningkatan persyaratan pengungkapan untuk membeli mata uang asing dan memperketat pembatasan investasi perusahaan di luar negeri.

Langkah-langkah ini memuncak dalam larangan menyeluruh terhadap pertukaran cryptocurrency dan ICO pada bulan September 2017 dan penambangan Bitcoin pada bulan April 2019. Bagian dari alasan larangan ini adalah untuk membantu pembuat kebijakan mencegah penurunan dalam penurunan yuan terhadap mata uang internasional yang difasilitasi melalui cryptocurrency.

Kebijakan ini diperlukan selama China ingin mempertahankan patokan terhadap dolar AS dan menetapkan suku bunga independen.

Libracoin Menarik Perhatian Pembuat Kebijakan

Sekarang, Libra Facebook dengan basis 2,4 miliar pengguna aktif bulanan, menimbulkan ancaman lain terhadap kontrol modal China.

Mengingat Facebook terikat pada tekanan dari para pembuat kebijakan A.S., adalah kepentingan Cina untuk memastikan Libra tidak menguasai negara tersebut. Layanan Facebook sudah diblokir di Cina dan tidak jelas apakah pengguna di luar Facebook akan memiliki insentif untuk mengadopsi Libra.

“Jika (Libra) digunakan secara luas untuk pembayaran, khususnya cross-border payments. apakah itu dapat berfungsi seperti uang dan karenanya memiliki pengaruh besar pada kebijakan moneter, stabilitas keuangan, dan sistem moneter internasional?” Tanya Xin di sebuah akademi konferensi yang diselenggarakan oleh Universitas Peking, seperti dilansir South China Morning Post.

Dengan persetujuan dari state council PBOC bekerja dengan market institutions untuk menciptakan central bank cryptocurrency. Mata uang digital yang mirip dengan Facebook dapat membantu bank sentral China mempertahankan kendali atas ekonominya.

Aset semacam itu akan memberikan sedikit manfaat bagi pemegang credit (uang digital) di platform digital payment WeChat dan Tencent yang ada di mana-mana di negara itu. Sementara itu, perdagangan pasar gelap Bitcoin di Tiongkok terus berkembang.

 

Baca Juga Info Lain Tentang Blockchain, Bitcoin dan Crypto

 

5 Alasan Mengapa Rally Harga Bitcoin 2019 Berbeda Dari Tahun 2017

 

Investasi Crypto ? Bisakah Kita Percaya Portal Rating Crypto, ICO dan IEO?  

 

Related articles

libra

“Dunia Finansial Membutuhkan Protocol Baru” Kata Head Libra David Marcus

Dalam blog post baru yang dipublikasikan di Medium, Head blockchain Facebook David Marcus menyebutkan sistem finansial sekarang sudah terlalu tua dan melewati tanggal upgrade-nya. Blogpost dengan judul “Mengapa membangun protokol baru untuk uang adalah cara untuk benar-benar mengubah permainan bagi orang banyak” memberikan detil mengapa platform pembayaran lama perlu dibuang dan digantikan dengan sistem baru […]

Optimisme Anggota Dewan Central Bank of Europe Mengenai Manfaat Libra

Reaksi mengejutkan terhadap Libra datang dari berbagai organisasi, baik di dalam maupun di luar komunitas cryptocurrency. Namun, anggota dewan Bank Sentral Eropa baru-baru ini menangani topik mata uang digital, stablecoin dan lebih menarik lagi Libra, dengan berbagai komentar yang mencatat nilai yang dirasakan dan bahaya bagi pengguna di seluruh dunia. Mendengar pendapat Bank Sentral Eropa, […]

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *