Model Stock-to-Flow Bitcoin Overhyped secara Besar-besaran Menurut Analis 

Model prediksi finansial stock to flow ratio Bitcoin yang memprediksi kapitalisasi pasar bitcoin akan mencapai penilaian triliun dolar merupakan prediksi yang menyesatkan, menurut analis cryptocurrency Alex Krüger.

Ekonom terkenal ini mengkritik Stock-to-Flow Model (S2F) Bitcoin “overhyped secara besar-besaran” . Dalam retrospektif, S2F adalah rasio stock dari sebuah komoditas (jumlah yang diproduksi dalam setahun) dan alirannya (unit yang beredar).  Yang mengatakan, model tersebut secara khusus memberi bobot pada faktor-faktor penawaran tanpa memikirkan sisi permintaan secara agresif.

bitcoin stock to flow

Rasio stock to flow sejauh ini telah berperan dalam memprediksi harga aset tradisional seperti Emas dan Perak. Analis kuantitatif PlanB menguji mekanisme prediksi yang sama di pasar bitcoin dalam makalahnya tentang rasio stock to flow yang diterbitkan pada 23 Maret. Dia mencatat bahwa bitcoin menunjukkan sifat yang sama dengan komoditas tradisional : kelangkaan. Dia mengatakan itu mendorong nilai setiap komoditas, dan bitcoin tidak berbeda. Menurut kutipan dari blognya:

“Ada hubungan yang signifikan secara statistik antara stock-to-flow dan market value . Kemungkinan bahwa hubungan antara stock-to-flow dan market value disebabkan oleh kebetulan mendekati nol. “

Kesalahan Utama dari Rasio Stock to Flow

Krüger memiliki pandangan yang berbeda dengan PlanB dalam hal yang terakhir ini dan sangat menekankan pada faktor-faktor sisi penawaran tetapi sepenuhnya mengabaikan peran yang dimainkan oleh sisi permintaan.

“Bitcoin adalah cerita sisi permintaan,” katanya dalam tweet. “Pasokan sepenuhnya deterministik. Tidak ada guncangan di sisi pasokan. Memperbaiki total pasokan dan mengurangi pertumbuhan pasokan sangat penting karena ini mendorong permintaan. Sesederhana itu. Permintaan adalah hal yang paling penting. ”

 

Dalam makalahnya, PlanB menjelaskan secara singkat bagaimana bitcoin dapat menarik $ 1 triliun ke pasar bitcoin. Secara spekulatif, ia menyebutkan bahwa investor dengan eksposur dalam emas, perak, atau aset milik negara-negara yang berada dalam krisis sosial-politik dan ekonomi, akan lebih mungkin memindahkan modalnya ke dalam bitcoin. Selain itu, kebijakan bank sentral, seperti penurunan suku bunga dan pelonggaran kuantitatif, selanjutnya akan mendorong investor untuk mencari keamanan di safe-havens seperti bitcoin.

Tetapi Krüger melihatnya sebagai pembenaran oleh bulls atau pendukung bitcoin untuk menjaga momentum bitcoin tetap hidup. Dia berkata:

“Model Stock to Flow adalah untuk bulls (pendukung bitcoin) seperti halnya paper tentang manipulasi Tether adalah untuk bears. Keduanya didasarkan pada model statistik yang tampak menarik. Keduanya cacat. Keraguan yang menyebabkan siapa pun yang percaya pada ekstrem ini akan berubah pikiran. Pikiran menguasai apa yang ingin dia percayai. ”

Bitcoin Stock to Flow Rasio 99,6% Akurat Sejauh Ini

Kinerja masa lalu tidak dapat memprediksi tindakan harga di masa depan. Tetapi itu tidak menghalangi pendukung rasio stock to flow untuk mengajukan case-case yang mendukungnya. Salah satu responden terhadap pendapat Kruger menunjukkan bagaimana harga bitcoin sejauh ini mengikuti model PlanB dengan akurasi 99,6 persen. Halving, event empat tahunan yang memangkas tingkat pasokan bitcoin hingga setengahnya, juga menjadi alasan terbesar mengapa model rasio stock to flow bekerja seperti yang direncanakan dalam jangka panjang.

“Model S2f menurut pendapat saya sangat penting karena secara tidak langsung mencerminkan kapasitas penambang untuk tetap menguntungkan,” kata Maros Hajduk, president of BlockYard – a digital asset management fund. “Penambang yang tidak menguntungkan = jaringan mati = tidak ada yang penting. Ada tekanan langsung pada harga untuk naik karena peristiwa itu mengurangi separuhnya. “

 

Sumber newsbtc

 

Baca juga informasi lain tentang bitcoin

 

6 Tool Untuk Membantu Anda Trading & Investasi Cryptocurrency

 

Related articles

Apa itu ICO (Initial Coin Offering)?

Jika anda sudah biasa berurusan dengan investasi, saham, IPO dan sejenisnya, tentu pasti anda pernah mendengar istilah yang dinamakan ICO atau Initial Coin Offering. Singkatan ini awalnya diperkenalkan setelah munculnya sebuah teknologi revolusioner abad ini, yaitu teknologi blockchain. Untuk mengetahui apa itu ICO, maka kita harus mengetahui dulu dasar-dasar teknologi yang berada dibalik ICO, yaitu teknologi blockchain, […]

trading bitcoin

Belajar Trading Crypto : 10 Jebakan Yang Harus Diketahui Trader Pemula

Tentu saja, ada beberapa peluang tersembunyi di sekitar aktivitas trading crypto, tetapi itu tidak seharusnya menjadi alasan untuk melompat ke pasar crypto dengan cepat. Sebagai seorang pedagang / trader crypto pemula yang menantikan untuk menghasilkan keuntungan yang berharga dari perdagangan koin, ada jebakan yang harus Anda ketahui sebelumnya. Ya, perdagangan crypto dapat memberi Anda penghasilan […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *