Narendra Modi Mengangkat Blockchain di India Ideas Summit

blockchain dan crypto india

Selama India Ideas Summit, Perdana Menteri India Narendra Modi menyebutkan blockchain bersama “frontier technology” lainnya seperti big data dan 5G.

“Untuk pertama kalinya di India, ada lebih banyak pengguna internet pedesaan daripada pengguna internet perkotaan. Setengah miliar total orang terhubung di India. Peluang dalam 5G, analitik data besar, blockchain, IoT.”

Dengan berfokus pada teknologi yang canggih untuk menggarisbawahi kemajuan India, Modi ingin menarik lebih banyak modal asing.

Pijakan investasi

KTT virtual, yang diselenggarakan oleh US-India Business Council (USIBC), adalah acara penting yang melibatkan banyak anggota parlemen dan pengusaha dari kedua belah pihak.

Dalam pidatonya, Modi mengklaim bahwa sekarang adalah waktu terbaik bagi investor untuk memasukkan uang mereka ke berbagai sektor ekonomi India dari keuangan hingga pertanian.

Taranjit Singh Sandhu, duta besar India untuk AS, membayangkan India sebagai masyarakat “yang diberdayakan secara digital” di masa depan yang sedang dicoba dicapai oleh India dengan mengekang hambatan peraturan untuk bisnis.

Kembali pada tahun 2015, hanya 22 persen orang dewasa India dapat online, tetapi Modi mengatakan bahwa setengah dari populasi negara itu saat ini memiliki akses ke internet. Masih banyak peluang yang belum dimanfaatkan bagi investor.

Terguncang dari larangan kripto

India yang mengangkat topik blockchain sebenarnya tidak sejalan dengan “permusuhannya” terhadap aset yang lahir dari teknologi ini – cryptocurrency.

Kembali pada bulan April 2018, Reserve Bank of India (RBI) memberlakukan larangan perdagangan crypto, memberikan pukulan yang mengejutkan bagi industri lokal.

Larangan ini dicabut oleh Mahkamah Agung pada awal Maret, tetapi bank-bank lokal masih ragu-ragu untuk membuka diri kepada perusahaan-perusahaan kripto.

 

Informasi lain tentang Blockchain :

 

India Mempublikasikan Roadmap & Strategi Blockchain Nasional

Sidang Senat Melihat Dolar Digital sebagai Alat Supremasi Ekonomi

Related articles

digital dollar visa dengan blockchain

Visa Mengajukan Paten Blockchain Untuk Dollar Digital

U.S Patent and Trademark Office (USPTO) hari ini mengumumkan bahwa Visa sudah mengajukan aplikasi paten untuk membuat mata uang digital pada komputer yang bersifat sentralisasi dengan menggunakan teknologi blockchain. Paten ini nantinya juga akan berlaku untuk dollar digital dan mata uang digital bank sentral lainnya seperti poundsterling, yen dan mata uang fisik dari bank sentral […]

Bank Sentral Turki MerIlis Teknologi Blockchain Berbasis Cryptocurency

  Turki berencana untuk memasuki ekosistem crypto dengan mata uang kripto sendiri. Sebagai bagian dari Rencana Pembangunan ke-11 negara itu, bank sentral berencana untuk mengeluarkan bentuk ‘uang digital’ sendiri di blockchain. Turki berencana untuk memasuki ekosistem crypto dengan cryptocurrency sendiri. Sebagai bagian dari Rencana Pembangunan ke-11 negara itu, bank sentralnya berencana untuk mengeluarkan ‘uang digital’ […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *