PBB Menganggap Teknologi Blockchain Sebagai Alat Menuju Sustainable Development

 

PBB memiliki acara 8 jam minggu ini di Dewan Dewan Ekonomi dan Sosial untuk membahas peluang yang diberikan oleh AI dan teknologi blockchain untuk pembangunan berkelanjutan. Acara ini mempertemukan perwakilan Negara-negara Anggota dan PBB dengan para peneliti, pakar, praktisi, sektor swasta, masyarakat sipil dan aktor-aktor penting lainnya. FSUN (Foundation to Support the United Nations) dan mitra-mitranya di SDG Impact Fund telah aktif dalam memimpin pertemuan-pertemuan ini, membawa perhatian pada kemungkinan blockchain untuk menyelesaikan tujuan pembangunan berkelanjutan PBB.

Pertemuan-pertemuan seperti ini merujuk pada apa yang telah PBB sebut yaitu “teknologi Frointier” dan mereka telah mengambil langkah besar di markas besar PBB ketika LSM, badan amal, pemerintah dan para pemimpin menyadari kekuatan besar blockchain harus mengubah masyarakat.

“Konsep menggabungkan teknologi terbaru dan mulainya kesadaran akan manfaat teknologi baru ini memicu PBB untuk bangun dari tidurnya” kata Janet C. Salazar, perwakilan permanen untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa & Ketua FSUN. “Bahkan duta besar dan pemimpin paling konservatif dari seluruh dunia menganut gagasan menggunakan alat-alat seperti cryptocurrency untuk membuat dampak.”

Studi PBB: Cryptocurrency Independen Dari Pengaruh Politik

Sebuah studi tahun 2017 dari Divisi Ekonomi & Kebijakan PBB mencatat, “Sistem desentralisasi dan otonom, cryptocurrency diatur oleh konsensus pengguna atas seperangkat aturan. Mereka independen dari pengaruh politik dan tindakan dari otoritas moneter. Ini juga berarti, jika cryptocurrency yang tidak harus mengikuti hukum atau peraturan suatu negara, tidak akan ada lembaga yang bertanggung jawab. ” Walaupun ini merupakan tantangan tersendiri bagi pemerintah, ada peluang luar biasa bagi semua negara dan sektor (publik dan swasta) untuk bersatu dalam desentralisasi.

“Belum pernah sebelumnya kita melihat teknologi yang transformasional seperti blockchain – apakah itu digunakan untuk mengirim bantuan asing langsung melalui kripto, atau untuk menghasilkan identitas untuk pengungsi – teknologi ini memiliki kekuatan untuk mengubah cara kerja bagian-bagian dunia yang sedang berkembang bekerja sambil memungkinkan negara-negara yang lebih maju untuk berbagi sumber daya secara efisien. Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagian besar berfokus pada mengambil perspektif desentralisasi dengan cara dunia bekerja – dan untuk mengadopsi teknologi blockchain di seluruh sistem akan memberikan hasil terbaik. ” – Janet C. Salazar, perwakilan permanen untuk PBB.

Menjembatani kesenjangan antara sekolah tua yang terkenal, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan dunia bawah tanah cypherpunks kripto bukanlah tugas yang mudah. Banyak pejabat tinggi masih skeptis, yang sering kali memberikan nada negatif untuk percakapan kripto.

Namun, sikap mulai bergeser ketika beberapa investor dengan dampak paling kuat di dunia membawa cryptocurrency sebagai solusi daripada melihatnya sebagai sebuah masalah.

Melihat peningkatan popularitas cryptocurrency di seluruh dunia dengan teknologi blockchain menjadi sulit untuk diabaikan – terutama untuk pemerintah, LSM dan pemimpin yang menyadari kekuatan luar biasa dari teknologi ini untuk menciptakan perubahan sistem besar-besaran.

 

Sumber : prnewswire

 

 

 

 

 

Related articles

dapps

DApps: Masa Depan Atau Hanya Tren Sesaat?

  Pada umumnya ketika para pengguna mengunduh aplikasi maka mereka hanya akan klik tombol ‘Unduh’, menunggu proses mengunduh hingga selesai dan klik tombol ‘Saya Setuju’ pada syarat dan ketentuan berlaku yang diberikan. Meskipun terlihat sepele namun ternyata tanpa disadari, para pengguna menyatakan setuju untuk membagikan data pribadi berupa lokasi atau kontak telepon pada perusahaan yang […]

Lanjutan Pengujian Sistem Blockchain Antar Bank oleh Asosiasi Pebankan Italia

Asosiasi Perbankan Italia (ABI) saat ini sedang menguji solusi antar bank blockchain berdasarkan platform ledger open-source R3 Corda, FinExtra melaporkan pada hari Rabu, 13 Februari. ABI menyatakan bahwa platform tersebut telah dikembangkan bersama dengan mitra teknisnya – R3, perusahaan IT Jepang NTT Data dan perusahaan ICT Italia Sia. Proyek, dijuluki “Spunta,” dilaporkan sekarang sedang diuji […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *