Pertempuran Walmart Vs Amazon Untuk memiliki Mata Uang Kripto Ritel Semakin Memanas

Walmart, perusahaan terbesar di dunia berdasarkan jumlah pendapatan dan karyawan, Walmart pun mengajukan paten pada cryptocurrency-nya sendiri. Langkah ini tampaknya merupakan upaya untuk mendapatkan keunggulan melawan Amazon dalam upaya untuk mempertahankan kontrol atas usaha ritel, dan muncul tak lama setelah Facebook masuk ke sektor ini dengan Libra.

Walmart Terjun ke cryptocurrency

Pada tanggal 31 Juli, Walmart mengajukan paten untuk “digital currency” yang harganya terkait dengan fiat, dan difasilitasi oleh blockchain. Dengan kata lain, stablecoin.

Stablecoin tersebut akan menawarkan pelanggan untuk berhemat dengan melakukan pembelian dan akan memberikan cara bagi basis pelanggan retail untuk mendapatkan akses ke layanan keuangan. Akun-akun ini akan menjadi “bebas biaya” atau terkena “fee-minimal” dan bahkan dapat menghasilkan bunga, klaim Walmart.

Menggunakan mata uang digital, rumah tangga berpendapatan rendah yang menganggap perbankan mahal, akan mungkin memiliki cara alternatif untuk menangani transaksi keuangan di lembaga yang dapat memasok sebagian besar kebutuhan keuangan dan produk kebutuhan sehari-hari.

Langkah ini dapat mewakili langkah monumental untuk memberikan layanan finansial kepada orang-orang yang belum memiliki akses ke bank. Walmart adalah perusahaan dengan pendapatan terbesar di dunia dengan jumlah karyawan, menghasilkan lebih dari $ 500 miliar per tahun serta mempekerjakan lebih dari 2,2 juta orang. Jumlah ini melampaui jumlah penduduk negara Slovenia.

Walmart bermaksud menggunakan mata uang kripto untuk mengumpulkan data pembelian pelanggan untuk meningkatkan perkiraan inventory dan memprediksi customer behavior, serta meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Terkunci dalam pertempuran dengan Amazon

Dua raksasa ritel, Amazon dan Walmart, berjuang untuk masa depan pelaku industri ritel. Dan, sebuah koin bisa membuktikan keunggulan yang menentukan masa depan.

Pada Agustus 2016, Walmart membeli Jet seharga $ 3,3 miliar dalam upaya untuk mengejar ketinggalan dengan dominasi Amazon di sektor ritel online. Tahun lalu, Walmart membeli Flipkart dengan harga $ 16 miliar, dan menjadi saingan terbesar Amazon dalam e-commerce di India.

Walmart juga memiliki anak perusahaannya, Sam’s Club, bekerja sama dengan Instacart untuk menyediakan pengiriman bahan makanan pada hari yang sama di kota-kota tertentu. Instacart adalah alternatif paling populer untuk layanan pengiriman bahan makanan Amazon.

Sebagai tanggapan, pada bulan Juni 2017 Amazon membeli Whole Foods Market seharga $ 13,7 miliar yang mendisrupsi bisnis offline brick and mortar. Pada Januari 2018, Amazon membuka “Amazon Go” untuk umum dan toserba tanpa kasir. Sejak itu diluncurkan 12 lokasi lagi dan berniat untuk memperluas program ke lebih dari 300 lokasi di seluruh Amerika Serikat dalam dua tahun, hal ini dituturkan oleh seorang karyawan Amazon yang enggan diketahui identitasnya.

Mirip dengan Amazon Go, Walmart tampaknya sedang mempertimbangkan sebuah pintu masuk. Pengajuan paten menyebutkan “pasar mikro,” yang akan menyediakan “lingkungan ritel tanpa pengawasan di mana konsumen dapat mandiri dengan membeli produk dari rak terbuka dan menggunakan kios checkout sendiri untuk membayar produk.” Walmart Coin akan berfungsi untuk memudahkan pembayaran cepat di pasar mikro ini.

Tahun lalu, Amazon memenangkan dua paten terkait blockchain dan mungkin akan bertambah sejak itu.

Sejauh ini, para investor tampaknya menempatkan taruhan saham mereka di Amazon, dengan kapitalisasi pasar lebih dari $ 923 miliar dibandingkan dengan jumlah $ 315 miliar milik Walmart.

Walau demikian, Walmart yang berkuasa memang memiliki satu keuntungan besar yaitu pendapatan melonjak tiga kali lebih besar dari Amazon, yang artinya dapat menekan harga pemasok dan membeli persediaan lebih murah melalui skala ekonomis.

Walaupun taruhannya tinggi. Terlepas dari perusahaan mana yang akan memenangkan, pertempuran untuk ritel akan berlanjut dan berlarut-larut.

Rencana ambisius untuk Walmart Coin

Paten mencantumkan beberapa kasus penggunaan yang ambisius untuk cryptocurrency. Beberapa ide yang diusulkan termasuk freelancer platform, emergency loans, merchandise futures, dan multi-tender integration.

Walmart mengatakan bahwa pelanggan dapat membeli “digital currency futures.” Produk futures ini akan memungkinkan pengguna untuk membeli mata uang kripto serta mengunci nilai koin dalam barang atau jasa dengan harga hari ini.

“Ini bisa menjadi cara yang lebih baik bagi pelanggan untuk menjamin daya beli untuk suatu periode daripada menempatkan uang di bank, sementara pada saat yang sama menawarkan sumber pendapatan yang dapat diprediksi untuk pengecer.”

Koin juga dapat digunakan untuk menawarkan pinjaman darurat jangka pendek, di mana pelanggan dikenakan biaya “tanpa bunga atau suku bunga yang adil” untuk bahan pokok seperti makanan.

Walmart bahkan membayangkan menggabungkan cryptocurrency dengan jenis tender lainnya, seperti kartu kredit, akun bisnis, dan bahkan program bantuan pemerintah seperti WIC dan TANF (bantuan makanan dan uang tunai pemerintah untuk keluarga miskin).

Misalnya, dengan sistem seperti itu, pembayaran alkohol dapat dibebankan ke kartu kredit, pembelian makanan ke WIC, dan persediaan kantor ke akun bisnis secara otomatis.

Dalam beberapa perwujudan, Walmart bahkan mengatakan “nilai mata uang digital dapat dikaitkan dengan bitcoin.  Cryptocurrency tidak akan tersedia hanya untuk pembelian menggunakan fiat. Retailer juga menyatakan, bahwa crypto itu akan dapat dibeli  dengan menggunakan Bitcoin.

Masalah privasi

Stablecoin ini juga menimbulkan kekhawatiran perihal privasi. Walmart secara eksplisit bermaksud untuk mengumpulkan riwayat pembelian pelanggan untuk meningkatkan perkiraan inventory dan memprediksi perilaku konsumen. Ini berarti mengumpulkan sangat banyak data pelanggan. Seperti yang dikatakan oleh patent:

“Dalam beberapa hal, mata uang digital dapat bertindak sebagai pre-approved biometric  (mis. Sidik jari atau pola mata). Seseorang adalah ‘kartu kredit’ ke bank nilai digital mereka sendiri. ”

Dan, jika seseorang adalah “‘ kartu kredit “ke bank nilai digital mereka sendiri,” maka adanya penipuan bisa menjadi ancaman besar.

Banyak pelanggan Walmart sudah menggunakan jasa Walmart untuk sebagian besar layanan keuangan mereka, dengan divisi money center Walmart sudah menawarkan kartu kredit, pengiriman uang, pencairan cek, wesel, pembayaran tagihan, dan banyak layanan lainnya. Menambahkan cryptocurrency layanan Walmart tersebut memberikan Walmart pandangan yang belum pernah didapatkan sebelumnya ke dalam keuangan pelanggannya.

Seperti yang telah dipelajari orang-orang dari Facebook tentang penggunaan data pengguna  dan dari pelanggaran data Equifax pada September 2017 membuat perusahaan tidak selalu menjadi pelayan terbaik dibidang privacy information.

Mengubah masa depan Walmart

Pada 2018, Walmart memiliki 275 juta pelanggan yang berkunjung per minggu. Biaya pemrosesan kartu kredit rata-rata 2 persen. Dengan sebagian besar supermarket hanya menghasilkan margin bersih 1,2 hingga 4,0 persen, biaya transaksi ini mewakili persentase yang signifikan dari laba bersih penjual bahan makanan.

“Mata uang digital dapat mengeluarkan kartu kredit dan debit tanpa memerlukan uang tunai dengan menawarkan mata uang digital yang dilindungi blockchain.”

Suatu survei memperkirakan bahwa 23 persen transaksi di toko grosir dilakukan secara kredit. Dengan demikian, ‘Walmart Coin’ memiliki potensi untuk menyelamatkan perusahaan supermarket $ 2,3 miliar per tahun, mewakili potensi kenaikan 22 persen untuk keuntungan perusahaan.

Perusahaan stablecoin Stably, baru baru ini memprediksi bahwa brand atau corporate besar akan membuat stablecoinnya sendiri.

“Bangkitnya stablecoin bermerek perusahaan telah tiba. Orang bisa berharap melihat stablecoin milik Amazon, Costco. atau bahkan tablet T-Mobile dalam dua tahun ke depan, ”kata Kory Hoang, CEO Stably.

“Sekarang ada rancangan untuk semua bisnis besar dengan banyak pelanggan untuk menciptakan stablecoin bermerek mereka sendiri dan melewati bank sepenuhnya dari ekosistem keuangan mereka.”

Sepertinya masalah waktu sebelum Amazon dan perusahaan besar lainnya membuat langkah mereka sendiri ke cryptocurrency. Akibatnya, Bitcoin dan crypto lainnya mungkin segera melihat gelombang validasi lain dari beberapa pemain paling berpengaruh di Fortune 500.

Sumber : Cryptoslate

 

Baca

Related articles

YouTuber dengan Subscribers Terbanyak, PewDiePie Bergabung dengan Platform Live Streaming Blockchain

PewDiePie, YouTuber terpopuler di dunia dengan subscribers terbanyak, telah bergabung dengan platform live streaming berbasis blockchain, DLive. DLive, aplikasi penyiaran bertenaga blockchain yang mencakup sistem reward untuk content creator, mengumumkan pada hari Selasa bahwa content creator Swedia berusia 29 tahun dengan nama asli Felix Kjellberg ini telah menandatangani kesepakatan live streaming “eksklusif” dengan platform tersebut. […]

pengaruh halving pada harga litecoin

Tidak Seperti Litecoin, Bitcoin Halving Akan Memiliki Dampak Signifikan Pada Harga

Analis Cryptocurrency @ 100trillionUSD menunjukkan bahwa halving Bitcoin tidak akan memiliki efek yang cukup signifikan pada harganya dikarenakan Litecoin tidak berdampak signifikan terhadap harga merupakan pendapat yang salah. 100TrillionUSD mengatakan bahwa tidak seperti Bitcoin, harga Litecoin tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan rasio stock-to-flow, yang membuat halvingnya kurang relevan dengan harganya. Baca juga : Apa […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *