Siapa Pemilik Vexanium yang Sebenarnya?

Pernahkah Anda mendengar tentang Vexanium ? Apa yang anda ketahui tentang Vexanium? Sebuah protokol blockchain karya anak bangsa? Katanya blockchain terdesentralisasi, tapi kenapa ada entitas di belakangnya? Lalu siapa pemilik Vexanium?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita harus mengetahui terlebih dahulu dasar dari protokol ini sendiri. Vexanium adalah protokol blockchain bersifat terbuka yang digunakan untuk membuat kontrak pintar (smart contract) dan aplikasi terdesentralisasi (Dapps) di atas jaringannya. 

Baca juga: Vexanium, Public Blockchain & Crypto Terbaik Indonesia

Sebagai platform blockchain publik terdesentralisasi pertama dari Indonesia, jaringan blockchain Vexanium diluncurkan pada 11 Juli 2019 oleh Vexanium Foundation (sebuah organisasi nirlaba yang telah didirikan sejak Maret 2018). 

Jadi mudahnya seperti ini:

Vexanium = Protokol Blockchain

Vexanium Foundation = Organisasi Nirlaba

Vexanium Foundation memang yang meluncurkan protokol tersebut sehingga dapat digunakan secara luas oleh semua orang yang tergabung dalam jaringannya, tapi Vexanium Foundation bukan pemilik Vexanium dan tidak menjalankan jaringannya.

Sama layaknya dengan jaringan blockchain Bitcoin, Ethereum, dan EOS, blockchain Vexanium tidak dimiliki oleh siapapun atau bisa dibilang merupakan milik semua orang yang tergabung dalam komunitas Vexanium.

Hal ini dikarenakan sifat natural dari protokol itu sendiri, yaitu terdesentralisasi, jadi Vexanium Foundation sebagai pihak yang meluncurkan jaringan ini pun tidak bisa mengatur protokol ini secara sepihak. 

Yang menjalankan jaringannya juga bukan Vexanium Foundation, melainkan para delegasi nodes jaringan yang disebut dengan produsen blok (block producers/BP). 

BP ini akan mengatur sistem pada jaringan blockchain. Sebagai perwakilan dari para pengguna, BP bertanggung jawab untuk memvalidasi transaksi, mengelola biaya transaksi, ukuran blok, menjadi saksi transaksi dan lain-lain. 

21 BP aktif dipilih melalui votes yang dilakukan oleh seluruh pengguna secara berkelanjutan. Untuk jasa mereka, BP mendapatkan imbalan koin VEX yang sudah terprogram secara otomatis dengan menggunakan smart contract.

Jadi kesimpulannya adalah tanpa keberadaan Vexanium Foundation, protokol ini akan tetap ada dan jaringannya akan tetap berjalan sebagaimana mestinya, selama masih ada yang menjalankan jaringannya.

Related articles

Teknologi Blockchain di Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia 2025

Baru-baru ini Bank Indonesia merilis report Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia 2025 (BSPI 2025) yang berorientasi penuh pada upaya membangun ekosistem yang sehat sebagai pemandu perkembangan ekonomi dan keuangan digital di Indonesia Di report ini Bank Indonesia mengakui bahwa pola baru kolaborasi antar pelaku ekonomi bisa mereduksi peran institusi keuangan sebagai middleman : Tren digitalisasi memengaruhi […]

cara-menjadi-bp-vexanium

Cara Mendapatkan Passive Income dengan Menambang Koin Vexanium (VEX)

Halo Sobat… Sudahkah Anda memiliki passive income? Passive income atau penghasilan pasif merupakan pendapatan yang bisa didapatkan seseorang atas kegiatan ekonomi yang dia lakukan tanpa perlu berperan aktif dalam kegiatan tersebut. Pendapatan pasif adalah pendapatan yang bisa dihasilkan seseorang bahkan pada saat orang tersebut sedang tertidur. Penghasilan pasif sendiri bisa bersumber dari banyak hal. Seperti […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *