Mengenal Stablecoin Sebagai Salah Satu jenis Cryptocurrency

Ada sebuah “invasi stablecoin” yang sedang terjadi. Apakah mata uang virtual dengan ber-harga stabil ini menjadi hal besar berikutnya untuk mendisrupsi ruang crypto?

Artikel ini bersumber dari stablecoin report CBinsight dan Blockchain.com.

Teknologi blockchain memiliki potensi untuk mendisrupsi hampir setiap industri.

Di antara banyak kasus penggunaan stablecoin yang muncul, teknologi ini bertujuan untuk menciptakan sistem pembayaran baru dan lebih baik bagi dunia – sistem yang aman, transparan, terdesentralisasi, cepat, dan menggunakan cryptocurrency (jenis uang digital) sebagai alat tukar.

Tetapi nilai dari kebanyakan cryptocurrency, terutama bitcoin, berfluktuasi setiap hari. Dan sementara mata uang virtual bertujuan untuk memfasilitasi transaksi yang lebih aman, nilai mereka semakin terpusat di sekitar spekulasi.

Para investor cryptocurrency telah menjadi jutawan dalam semalam, hanya untuk kehilangan sebagian besar kekayaan mereka beberapa minggu kemudian. Meskipun hal ini dapat menarik untuk disaksikan, ini juga menunjukkan sifat bitcoin yang sangat tidak dapat diandalkan – terutama sebagai mata uang untuk barang dan jasa.

Di sinilah stablecoin berperan.

Stablecoin – cryptocurrency yang semakin mendapatkan daya tarik – memiliki value yang jauh lebih stabil daripada cryptocurrency normal. Ini karena value mereka dipatok ke aset lain seperti dolar AS atau emas.

cryptocurrency stablecoin

Akibatnya, stablecoin menikmati banyak manfaat sebagai sebuah cryptocurrency (transparansi, keamanan, privasi, dll.) Tanpa volatilitas ekstrim yang datang dengan sebagian besar jenis coin digital lainnya.

Stablecoin diciptakan untuk digunakan dengan cara cryptocurrency dimaksudkan – sebagai cara yang simplistis, stabil, terukur, dan aman untuk transaksi. Lagi pula, sebagian besar bisnis, dapat dimengerti, tidak tertarik untuk menerima mata uang seperti bitcoin yang mungkin menghasilkan value pada hari berikutnya.

Baru-baru ini, ada apa yang disebut “invasi stablecoin.” Setidaknya 57 stablecoin telah dirilis atau sedang dalam pengembangan global, menurut laporan baru-baru ini. Selain itu, Paxos Standard (PAX) dan Gemini Dollar (GUSD) adalah dua stablecoin yang didukung oleh USD yang telah disetujui dan diatur oleh  Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York.

Dalam penjelasan ini, kami menyelam ke dalam stablecoin, dari apa yang mereka mengapa mereka muncul sebagai pengganggu potensial di ruang crypto. Kami menganalisis berbagai jenis stablcoin, serta aplikasi dan batasannya.

Apa itu stablecoin?

Saat ini, ada 180 mata uang di seluruh dunia yang diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, mulai dari dolar AS hingga Euro Eropa hingga Yen Jepang, dan banyak lagi.

Di seluruh ekonomi global, mata uang ini sering digunakan untuk membeli barang dan jasa. Meskipun inflasi, fluktuasi nilai tukar, dan faktor-faktor lain, nilai sebagian besar mata uang ini sangat sedikit berubah dari hari ke hari.

Hal ini memungkinkan beberapa ekonomi bergantung pada penggunaan mata uang yang dikeluarkan pemerintah untuk beroperasi. Dengan kata lain, Anda dapat membeli sepotong roti dari tukang roti favorit Anda dan membayar $3,50 untuk hari ini mengetahui bahwa sangat tidak mungkin akan turun drastis menjadi 99 sen besok.

Stablecoin – dalam bentuk uang digital – bertujuan untuk meniru mata uang tradisional yang stabil.

Secara umum, stablecoin adalah cryptocurrency yang dijamin dengan value aset yang mendasari. Apa aset dasar itu dapat bervariasi dari coin ke coin, yang akan kita selami nanti dalam bagian ini.

Banyak stablecoin dipatok pada rasio 1:1 dengan mata uang fiat tertentu, seperti dolar AS atau Euro, yang dapat diperdagangkan di bursa. Stablecoin lain dapat dipatok pada jenis aset lain, seperti logam mulia seperti emas, atau bahkan cryptocurrency lainnya.

Mengapa menggunakan stablecoin?

Stablecoin tidak terpengaruh oleh volatilitas harga ekstrim yang dipengaruhi oleh cryptocurrency lain.

Pada tahun 2010, misalnya, seorang programer membeli pizza seharga 10.000 bitcoin (~ $30). Awal tahun ini, pesanan yang sama itu berharga $82 juta – semua sebagai hasil dari perubahan drastis harga bitcoin.

Akibatnya, beberapa bisnis skeptis terhadap cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang valid. Microsoft, misalnya, pertama mulai menerima bitcoin sebagai pembayaran pada tahun 2014, hanya untuk menghentikan sementara di awal tahun ini karena volatilitas. Sementara bisnis lain mulai menerima cryptocurrency, dari Overstock hingga Shopify, adopsi yang meluas masih jauh.

Stablecoin di sisi lain, memanfaatkan manfaat dari cryptocurrency – seperti transparansi, keamanan, kekekalan, dompet digital, transaksi cepat, biaya rendah, dan privasi – tanpa kehilangan jaminan kepercayaan dan stabilitas yang datang dengan menggunakan mata uang fiat (seperti AS) dolar atau Euro).

Mereka memiliki potensi untuk membawa manfaat bagi sejumlah besar industri dan individu yang perlu melakukan pembayaran internasional dengan cepat dan aman, dari para pekerja migran yang perlu mengirim uang kembali ke keluarga mereka, ke bisnis besar mencari cara yang lebih murah dan lebih efisien untuk menyediakan pembayaran kepada pemasok luar negeri.

Dalam kedua skenario, orang tidak perlu khawatir tentang mengirim aset spekulatif yang tiba-tiba dapat menurunkan valuenya, seperti bitcoin, yang melihat penurunan ~60% sejak Januari tahun ini.

Orang-orang dalam masyarakat yang di-underbanked, misalnya, dapat bertransaksi menggunakan bentuk mata uang digital ini, terutama jika mereka tinggal di daerah-daerah di mana ketidakpastian ekonomi menjadi perhatian rutin. Teknologi ini memungkinkan penggunaan mata uang global yang, secara teori, tidak tunduk pada hukum dan kondisi yang dilokalkan.

Stablecoin juga memberikan keuntungan besar di seluruh ekosistem layanan keuangan secara keseluruhan.

Dengan mengaktifkan sistem terdesentralisasi yang aman dan stabil, segala sesuatu mulai dari pinjaman lintas batas hingga perencanaan keuangan dapat bermanfaat. Dengan pinjaman terdesentralisasi, misalnya, stablecoin dapat membantu memastikan lingkungan yang dapat diandalkan untuk transaksi P2P berlangsung tanpa perlu menggunakan sebuah cryptocurrency yang volatil seperti Bitcoin untuk bertransaksi.

Secara umum, ini dapat mengubah mereka yang terlibat dengan aplikasi di seluruh ruang cryptocurrency, seperti trader, investor, dan bisnis berbasis blockchain.

Mereka dapat memberikan pemegang cryptocurrency, misalnya, dengan tempat berlindung yang aman jika terjadi jatuhnya pasar, karena mereka dapat memindahkan dana mereka dari cryptocurrency yang sangat volatil ke stablecoin – dalam hitungan menit – tanpa harus memindahkan modal mereka kembali ke fiat (banyak pertukaran cryptocurrency tidak mengizinkan fiat pada platform, atau akan mengambil biaya besar dari transfer ke fiat).

Ada beberapa kasus penggunaan yang muncul, tetapi sebelum menyelam lebih lanjut, kita perlu memahami berbagai jenis stablecoin.

Jenis-jenis stablecoin

Terdapat 4 kategori utama dimana stablecoin dapat dibagi.

jenis stablecoin
Taxonomy Stablecoin. Sumber : Blockchain.com

Fiat-Collateralized Stablecoins

Jenis stablecoin yang paling umum adalah dijamin, atau didukung, oleh mata uang fiat seperti USD, EUR, atau GBP.

Stablecoin yang didukung oleh Fiat didukung dengan rasio 1:1, yang berarti 1 stablecoin sama dengan 1 unit mata uang (seperti satu dolar). Jadi untuk setiap stablecoin yang ada, ada mata uang fiat nyata yang ditahan di rekening bank untuk mendukungnya.

Ketika seseorang ingin menukarkan uang tunai dengan coin mereka, entitas yang mengelola stablecoin akan mengambil jumlah fiat dari cadangan mereka dan itu akan dikirim ke rekening bank orang tersebut. Stablecoin yang setara kemudian dihancurkan atau diambil dari sirkulasi.

Fiat-collateralized stablecoin adalah struktur paling sederhana yang dapat dimiliki stablecoin, dan kesederhanaan memiliki keuntungan besar. Sangat mudah dipahami bagi siapa pun yang baru mengenal cryptocurrency, yang dapat memungkinkan adopsi teknologi baru ini secara lebih luas.

Selama ekonomi negara stablecoin dipatok untuk tetap stabil, dijamin bahwa nilai coin tidak akan berfluktuasi. Ini berarti bahkan jika seluruh ekonomi cryptocurrency runtuh dan Bitcoin turun menjadi $0, itu tidak akan mempengaruhi stablecoin yang didukung fiat sama sekali.

Jenis fiat-collaterized stablecoins

Stablecoin yang paling populer adalah Tether (USDT), yang saat ini merupakan cryptocurrency terbesar ke-9 berdasarkan kapitalisasi pasar dan memiliki volume trading harian tertinggi dari setiap cryptocurrency, tepat setelah Bitcoin.

top blockchain

Tether, bagaimanapun, telah dikelilingi oleh banyak kontroversi akhir-akhir ini. Kecurigaan telah muncul bahwa Tether telah mengeluarkan lebih banyak USDT daripada sebenarnya didukung oleh cadangan USD, karena perusahaan belum setuju untuk merilis audit yang transparan.

Karena alasan ini, banyak stablecoin baru dengan jaminan telah meningkat dalam upaya untuk mengambil tempat Tether.

Salah satu contohnya adalah TrueUSD (TUSD), yang merupakan stablecoin paling populer kedua saat ini, juga didukung 1:1 terhadap USD. TrueUSD sebenarnya tidak pernah menyentuh dana Anda – melainkan memungkinkan pengguna untuk menukarkan USD langsung dengan akun escrow, memungkinkan perlindungan hukum lengkap untuk pemegang token dan menjamin TUSD mereka sebenarnya didukung oleh USD.

Ada banyak fiat-collateralized stablecoin lainnya di luar sana. Di Inggris, London Block Exchange merilis LBXPeg, cryptocurrency pertama yang terikat dengan nilai GBP. Bahkan ada stablecoin di Mongolia yang disebut Candy, yang didukung oleh tugrik Mongolia.

Awal tahun ini, perusahaan pendanaan cryptocurrency Circle mengumumkan perilisan coin USD (USDC), yang didukung oleh dolar AS. USDC diterima di berbagai bursa, termasuk Coinbase, Poloniex, dan Bit-Z.

Dua stablecoin yang didukung oleh USD telah disetujui dan diatur oleh Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York – selanjutnya membuktikan bahwa invasi stablecoin ini mulai lepas landas. The Paxos Standard (PAX) dan Gemini Dollar (GUSD) menjadi cryptocurrency pertama di dunia yang diatur pada bulan September 2018.

 

Commodity-Collaterized Stablecoins

Commodity-collateralized stablecoins didukung oleh jenis lain dari aset yang interchangeable, seperti logam mulia. Komoditas paling umum yang dijaminkan adalah emas – namun, ada juga stablecoin yang didukung oleh minyak, real estate, dan keranjang berbagai logam mulia.

Pemegang commodity-collateralized stablecoins pada dasarnya memegang aset nyata yang memiliki value nyata – sesuatu yang tidak dimiliki oleh kebanyakan cryptocurrency. Komoditas-komoditas ini bahkan memiliki potensi untuk menghargai value dari waktu ke waktu, yang memberikan insentif yang meningkat bagi orang-orang untuk memegang dan menggunakan coin-coin ini.

Dalam kasus commodity-collateralized stablecoins, siapa pun di dunia dapat berinvestasi dalam logam mulia seperti emas, atau bahkan real estate di Swiss. Jenis-jenis aset ini umumnya hanya disediakan untuk orang kaya, tetapi stablecoins membuka kemungkinan investasi baru bagi individu rata-rata secara global.

Digix Gold (DGX), misalnya, adalah sebuah token ERC-20 (dibangun di atas jaringan Ethereum) yang didukung oleh emas fisik, di mana 1 DGX mewakili 1 gram emas. Emas ini disimpan di sebuah vault di Singapura dan diaudit setiap 3 bulan untuk memastikan transparansi. Para pencipta DGX mengklaim mereka memiliki “akses demokratis ke emas.” Pemegang DGX bahkan dapat menebus batangan fisik emas – mereka hanya harus pergi ke vault tersebut di Singapura untuk melakukannya.

Tiberius Coin (TCX) didukung oleh bukan satu komoditas, tetapi dengan kombinasi dari 7 logam mulia yang biasa digunakan dalam perangkat keras teknologi. Idenya adalah karena logam ini semakin banyak digunakan untuk membuat teknologi seperti panel surya dan mobil listrik, coin TCX akan naik valuenya.

SwissRealCoin (SRC) adalah contoh lain, yang didukung oleh portofolio real estate Swiss. Pemegang token bahkan dapat secara demokratis memberikan suara pada pilihan investasi.

Crypto-Collaterized Stablecoins

Ini adalah stablecoin yang didukung oleh cryptocurrency lainnya.

Hal ini memungkinkan stablecoin yang didukung oleh cryptocurrency jauh lebih terdesentralisasi daripada rekan-rekan mereka yang didukung oleh fiat, karena semuanya dilakukan pada blockchain.

Untuk mengurangi risiko volatilitas harga, stablecoin ini sering dijamin berlebihan sehingga dapat menyerap fluktuasi harga dalam agunan.

Misalnya, untuk mendapatkan stablecoin seharga $500, Anda perlu menyetorkan $EE senilai E$1.000 (ETH). Dalam skenario ini, stablecoin sekarang 200% dijaminkan, dan dapat menahan penurunan harga, katakanlah, sebesar 25%. Ini masih berarti bahwa stablecoin bernilai $500 dijamin dengan $ETH senilai $750.

Dan jika harga cryptocurrency yang mendasarinya turun cukup rendah, stablecoin akan secara otomatis dilikuidasi.

Crypto-collateralized stablecoins telah didesentralisasi, memungkinkan proses menjadi lebih terpercaya, aman, dan transparan sepenuhnya. Tidak ada entitas tunggal yang mengontrol dana Anda. Selain itu, mereka sering didukung oleh beberapa cryptocurrency untuk mendistribusikan risiko.

Mereka juga menikmati likuiditas yang jauh lebih banyak, yang berarti mereka dapat dengan cepat dan murah diubah menjadi aset dasar mereka.

Crypto-backed stablecoins adalah bentuk stablecoin yang paling kompleks, yang berarti mereka belum memperoleh banyak daya tarik saat mereka terus bekerja keluar.

Contoh yang paling populer dan menjanjikan dari crypto-collateralized stablecoin adalah Dai.

Dibuat oleh MakerDAO, Dai adalah stablecoin yang memiliki value nominal yang dipatok ke USD, tetapi sebenarnya didukung oleh ETH yang dikurung dalam smart contracts.

Non Collaterized Stablecoins

Non-collateralized stablecoin tidak didukung oleh apa pun, yang mungkin tampak kontradiktif mengingat apa itu stablecoin.

Dolar AS biasanya didukung oleh emas, tetapi itu berakhir beberapa dekade lalu, dan dolar masih stabil karena orang-orang percaya pada value mereka. Ide yang sama dapat berlaku untuk non-collateralized stablecoin.

Jenis coin ini menggunakan pendekatan yang diatur secara algoritmik untuk mengontrol pasokan stablecoin. Ini adalah model yang dikenal sebagai saham seignorage.

Seiring meningkatnya permintaan, stablecoin baru dibuat untuk mengurangi harga kembali ke tingkat normal. Jika koin tersebut di-trade terlalu rendah, maka koin di market dibeli untuk mengurangi persediaan yang beredar. Secara teori, harga stablecoin ini akan tetap stabil karena didorong oleh penawaran dan permintaan market.

Ini adalah bentuk stablecoin yang paling terdesentralisasi dan independen, karena tidak dijaminkan ke aset lain apa pun. Ini berarti bahkan jika dolar AS dan seluruh market crypto menjadi crash, bentuk stablecoin ini akan bertahan dan tetap stabil.

Namun, non-collateralized stablecoin membutuhkan pertumbuhan berkelanjutan agar sukses. Jika terjadi crash, tidak ada jaminan untuk melikuidasi coin kembali, dan uang semua orang akan hilang.

Salah satu contoh dari non-collateralized stablecoin adalah Basis, yang secara algoritme menyesuaikan pasokan untuk menjaga harga tetap stabil. Ini mengacu pada dirinya sebagai “cryptocurrency yang stabil dengan bank sentral algoritmik.”

POTENSI KEGUNAAN / USE CASE STABLE COIN DI DUNIA NYATA

Meskipun masih dalam tahap awal, stablecoin memiliki banyak potensi penggunaan dunia nyata. Berikut adalah beberapa contoh.

Mata uang sehari-hari

Stablecoin dapat digunakan seperti mata uang lain untuk trading mainstream, tetapi dengan manfaat tambahan berupa mata uang digital yang didukung secara hukum dan aman.

Kami akhirnya dapat menarik smartphone kami dan menggunakan dompet digital untuk membayar kopi pagi kami dengan cryptocurrency seperti yang banyak diimpikan oleh penggemar cryptocurrency.

Stablecoin juga sangat bermanfaat untuk pembayaran di luar negeri, karena tidak perlu ada konversi mata uang fiat yang berbeda. Seseorang di India dapat menerima stablecoin yang didukung USD tanpa mengubahnya menjadi rupee dan kehilangan persentase besar untuk biaya.

Memperlancar pembayaran berulang (recurring) dan P2P

Stablecoin juga memungkinkan penggunaan smart financial contracts yang dapat diberlakukan dari waktu ke waktu.

Smart contracts adalah contract yang mengeksekusi sendiri yang ada di jaringan blockchain, tanpa mengharuskan pihak ketiga atau otoritas pusat untuk memberlakukannya. Transaksi otomatis ini dapat dilacak, transparan, dan tidak dapat diubah lagi, menjadikannya ideal untuk pembayaran gaji dan pinjaman, pembayaran sewa, dan langganan.

Seorang majikan dapat mengatur smart contracts yang secara otomatis mentransfer stablecoin kepada karyawannya pada setiap akhir bulan, misalnya. Ini sangat bermanfaat untuk bisnis yang memiliki karyawan di seluruh dunia, karena mengurangi biaya selangit dan hari-hari yang panjang proses transfer dan pertukaran mata uang fiat dari, katakanlah, rekening bank di New York ke rekening bank Cina.

Menggunakan stablecoin, proses ini bisa memakan waktu beberapa menit dan hanya memerlukan sebagian kecil dari biaya transaksi biasa.

Dalam skenario lain, smart contracts dapat dibentuk antara pemilik dan penyewa untuk mentransfer pembayaran secara otomatis untuk sewa pada setiap bulan pertama, tanpa mengkhawatirkan fluktuasi harga yang tinggi seperti yang Anda lakukan dengan cryptocurrency yang tidak stabil.

Ide yang sama dapat diterapkan untuk pembayaran pinjaman secara otomatis (misalnya dengan pinjaman terdesentralisasi), langganan bulanan seperti keanggotaan gym, atau bahkan donasi berulang kepada organisasi nirlaba.

Pengiriman uang cepat dan terjangkau untuk pekerja migran

Stablecoin memiliki potensi untuk mengubah jutaan kehidupan keluarga di negara berkembang juga.

Di dunia saat ini, pekerja migran harus mengirim uang pengiriman melalui bisnis seperti Western Union untuk mendapatkan uang kembali ke keluarga dan orang yang mereka cintai. Ini adalah proses yang lambat dan mahal, di mana keluarga akhirnya kehilangan sebagian besar dana mereka untuk biaya tinggi.

Cryptocurrency menawarkan solusi untuk masalah ini, dengan transaksi cepat dan biaya rendah, tetapi masih ada masalah bahwa cryptocurrency seperti bitcoin dapat turun valuenya hingga 20% hanya dalam satu hari.

Stablecoin, bagaimanapun, bisa memberikan alternatif yang lebih baik. Pekerja dan keluarga mereka di seluruh dunia dapat menggunakan dompet digital untuk menerima stablecoin dari mana saja di dunia hampir seketika – dengan biaya rendah, dan tanpa gejolak harga.

Melihat bagaimana pengiriman uang global mencapai $613 miliar pada tahun 2017 saja, ini adalah kasus penggunaan besar-besaran untuk stablecoin.

Perlindungan dari crash mata uang lokal

Dalam hal terjadi penurunan nilai mata uang fiat, warga setempat dapat menukarkan mata uangnya yang nilainya jatuh untuk stablecoin yang berbasis (di backed oleh) USD atau EUR atau bahkan yang berbasis emas dengan cepat sebelum mereka kehilangan tabungan mereka lebih jauh, sehingga melindungi mereka dari penurunan value lebih lanjut.

Ambil sebuah contoh, hiperinflasi yang saat ini terjadi di Venezuela. Rata-rata, harga barang telah berlipat ganda setiap beberapa minggu.

IMF memprediksi bahwa pada akhir 2018, tingkat inflasi akan mencapai 1.000.000%. Kebanyakan orang Venezuela tidak dapat lagi membeli makanan karena tabungan mereka menjadi semakin tidak berharga dan terus menurun valuenya dari hari ke hari.

Stablecoin dapat menawarkan solusi yang layak bagi orang-orang yang mengalami krisis seperti itu dengan memungkinkan mereka dengan cepat menukarkan mata uang yang jatuh ke mata uang yang stabil, sehingga melindungi mereka dari penurunan value lebih lanjut.

Exchange cryptocurrency Bisa Beroperasi Lebih Baik 

Sangat sedikit exchange cryptocurrency di luar sana yang saat ini mendukung mata uang fiat karena peraturan yang ketat. Tetapi penggunaan stablecoin memungkinkan exchange untuk mengatasi masalah ini dan menawarkan pasangan trading crypto-fiat, dengan hanya menggunakan stablecoin yang didukung oleh USD, bukan dolar yang sebenarnya.

Ini akan sangat membantu dalam penerapan trading cryptocurrency secara keseluruhan, karena membuat proses bergabung dan memperoleh cryptocurrency lebih mudah bagi pendatang baru, karena mereka dapat terus berpikir dalam bentuk dolar atau euro, bukannya dalam value bitcoin yang sangat volatile dan berfluktuasi.

Ini juga akan mengurangi pengaruh besar bitcoin terhadap pasar, karena saat ini sebagian besar exchange mengharuskan trader untuk menahan BTC sebelum mereka dapat menukarnya dengan tipe cryptocurrency lainnya.

Keterbatasan dari stablecoin

Sementara stablecoin memberikan banyak keuntungan, mereka juga memiliki keterbatasan.

Tether yang disebutkan di atas memberikan contoh bagaimana stablecoin bisa salah. Stablecoin yang didukung oleh Fiat telah tersentralisasi, artinya mereka dijalankan oleh satu entitas tunggal. Ini membutuhkan kepercayaan bahwa entitas ini sebenarnya mendukung stablecoin mereka dengan fiat yang nyata.

Karena Tether belum pernah memberikan audit transparan untuk cadangannya, banyak orang menduga Tether hanya memegang sebagian kecil dari USD yang diklaimnya dimiliki. Akibatnya informasi ini kapitalisasi pasar Tether menurun lebih dari $1 miliar pada bulan Oktober 2018 saja.

market cap stable coin cryptocurrency

Untuk mengatasi masalah kepercayaan ini, stablecoin harus memberikan audit rutin dari pihak ketiga untuk memastikan transparansi. Ini akan membantu memastikan bahwa mereka dapat dipercaya dan dapat membantu menjaga reputasi mereka tetap tinggi.

Stablecoin yang didukung oleh Fiat juga dibatasi oleh semua peraturan yang datang dengan mata uang fiat, mengorbankan efisiensi proses konversi. Ini berarti mereka memiliki likuiditas kurang dari cryptocurrency biasa.

Ini terutama berlaku untuk stablecoin yang didukung komoditas. Jika Anda ingin mendapatkan emas batangan Anda yang sebenarnya, misalnya, bisa memakan waktu berbulan-bulan dan perjalanan mahal ke vault.

Selain itu, selalu ada risiko bahwa aset yang mendasarinya mengalami kerusakan value.

Pikirkan tentang Black Wednesday di Inggris, atau krisis Ruble 1998 yang terjadi di Rusia. Jika peristiwa semacam itu terjadi pada fiat stablecoin yang dipatok, itu akan menjadi bencana bagi stablecoin itu juga.

Stablecoin yang didasarkan / di backed oleh cryptocurrency (crypto-backed currency) juga datang dengan serangkaian masalah mereka sendiri.

Dipatok ke cryptocurrency lainnya membuat mereka jauh lebih rentan terhadap ketidakstabilan / volatilitas harga dibandingkan dengan stablecoins yang didukung fiat atau komoditas.

Mereka terikat pada kesehatan sebuah cryptocurrency tertentu (atau kombinasi dari cryptocurrency), yang berarti jika cryptocurrency itu mengambil deep nose dive atau jatuh sangat tajam, stablecoin akhirnya akan juga begitu. Jika terjadi crash harga, mereka akan otomatis dicairkan ke dalam aset cryptocurrency yang mendasarinya, di mana mereka tidak lagi stabil sama sekali.

Ini adalah kerugian lain untuk stablecoin yang dikategorikan menggunakan cryptocurrency: mereka sulit untuk dipahami dan merupakan bentuk stablecoin yang paling kompleks, yang memperkenalkan risiko yang jauh lebih tinggi dari hal-hal yang salah dalam proses yang rumit.

Peluang Stablecoin ke Depan

Cryptocurrency masih dalam tahap awal, dan ini bahkan lebih nyata dengan stablecoin. Bentuk mata uang digital baru ini masih mengambil bentuk dan memiliki jalan panjang sebelum berpotensi mencapai kedewasaan.

Meskipun tidak mungkin untuk memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan dalam dunia blockchain yang terus berubah, stablecoin dapat membantu membawa cryptocurrency secara keseluruhan ke mainstream.

Setiap bentuk stablecoin memiliki manfaat dan kekurangan unik, dan tidak ada yang sempurna. Namun value dan stabilitas yang dapat mereka berikan untuk bisnis dan individu secara global – dengan memungkinkan akses universal ke mata uang nasional yang ditetapkan – dapat mengganggu.

Namun, masih terlalu dini untuk menentukan keberhasilan, dan banyak stablecoin yang ada di luar sana harus bereksperimen dengan konsep-konsep baru ini untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Related articles

siapa Satoshi Nakamoto - penemu bitcoin

Mungkin Ini Sebab Satoshi Nakamoto Tidak Pernah Muncul

  Satoshi Nakamoto, pencipta bitcoin, siapa sih yang tidak kenal dia ? Tetapi kenapa kira-kira sebab yang membuat ia tidak pernah muncul ? bahkan menghilang dan tidak pernah mengungkap identitas sebenarnya. Untuk mengira-ngira, mungkin kita bisa lihat dari cerita mitologi Yunani tentang Prometheus.   Prometheus yang memiliki arti nama “foretought” (berpikir ke depan) adalah seorang […]

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *