Studi Cambridge: ‘Kematian’ Bitcoin ‘Sangat Dibesar-besarkan’, Pengguna Cryptocurrency yang Terverifikasi Sudah Berlipat Ganda

17 Desember 2018 oleh Omar Faridi

University of Cambridge Centre for Alternative Finance telah mempublikasikan hasil penelitian yang menyimpulkan bahwa spekulasi atau prediksi tentang “kematian” bitcoin (BTC) “sangat dibesar-besarkan.”

Para peneliti di Universitas Cambridge juga telah melaporkan bahwa jumlah pengguna cryptocurrency yang terverifikasi meningkat dua kali lipat selama tiga kuartal pertama tahun 2018. Meskipun aset bear market diperpanjang, sekarang sudah ada 35 juta pengguna crypto terverifikasi di seluruh dunia. Temuan lain dari penelitian ini mengungkapkan bahwa sebagian besar orang yang terlibat dalam ruang aset cryptocurrency adalah investor ritel karena investor institusional belum melakukan investasi besar dalam kelas aset bergejolak.

Cryptoasset Benchmarking Study By Cambridge

Laporan tersebut, berjudul “2nd Global Cryptoasset Benchmarking Study”, mengungkapkan bahwa “diversifikasi telah meningkat, dengan peningkatan ekspansi lintas segmen.” Terutama, 57% firma terkait cryptocurrency telah mulai menawarkan “layanan terintegrasi”, termasuk “multi-coin support” yang telah meningkat “dari 47% penyedia layanan di 2017 menjadi 84% hari ini.”

Banyak penelitian yang diterbitkan sebelumnya menemukan bahwa penambangan mata uang digital telah menjadi semakin terpusat. Namun demikian, konsentrasi geografis penambangan mungkin tidak cukup besar untuk menjadi ancaman, atau masalah, seperti yang dilaporkan oleh laporan sebelumnya. Menurut studi terbaru, sebagian besar daya yang dibutuhkan oleh fasilitas penambangan cryptocurrency bersumber dari daerah-daerah yang menghasilkan renewable energy.

Studi Cambridge juga menemukan bahwa market cryptocurrency semakin matang karena lebih banyak regulator di seluruh dunia mulai memahami cara mengatur aset cryptocurrency. Banyak organisasi dengan regulasi sendiri sekarang telah dibentuk oleh pemain utama di space cryptocurrency, laporan Cambridge mencatat.

Kapitalisasi Market Crypto Masih “Melebihi Level Januari 2017”

Meskipun penurunan yang cukup besar dalam harga mata uang digital, yang telah melihat kapitalisasi market semua aset cryptocurrency jatuh dari ketinggian tertinggi sepanjang masa lebih dari $800 miliar hingga saat ini tepat di atas angka $100 miliar, laporan Cambridge menyebutkan:

“Pernyataan-pernyataan memproklamasikan kematian industri aset cryptocurrency telah dibuat setelah setiap bubble ekosistem global. Meskipun benar bahwa bubble 2017 adalah yang terbesar dalam sejarah Bitcoin, kapitalisasi market Bitcoin dan ekosistem aset cryptocurrency masih melebihi level Januari 2017.”

“Sebelum dimulainya bubble“, spekulasi “kematian market” dan industri telah “sangat dibesar-besarkan”, laporan itu menyimpulkan. Mengingat sekarang ada lebih banyak pengguna cryptocurrency daripada sebelumnya dan banyak startup blockchain baru telah diluncurkan tahun ini, skenario terburuk mungkin adalah rencana ekspansi masa depan peserta ekosistem aset cryptocurrency akan, “paling banyak, ditunda”, menurut studi penelitian Cambridge University.

wallet di indonesia
Market share wallet
exchange Indonesia
Exchange market place

Related articles

Luncurkan Testnet Jumat Ini, Vexanium Selangkah Lebih Dekat Untuk Kembangkan Ekosistem Blockchain Di Indonesia

Perkembangan teknologi di Indonesia memang selalu berkembang dari masa ke masa. Hal ini menjadikan blockchain sebagai teknologi yang tak bisa dihindari. Blockchain sendiri terutama cryptocurrency merupakan teknologi yang sudah mulai booming beberapa tahun belakangan ini. Vexanium, perusahaan blockchain asal Indonesia yang bernaung di bawah PT Wujudkan Mimpi Indonesia memiliki mimpi supaya Indonesia menjadi salah satu […]

lux bio cell

Lux Bio Cell, Perpaduan Antara Blockchain Dan Sel Induk

Lux Bio Cell merupakan perpaduan yang menyediakan perawatan medis canggih serta menggunakan teknologi blockchain dan sel induk. Mata uang virtual yang akan dijual ketika ICO adalah mata uang virtual dari LUX BIO EXCHANGE / LBXC. Berikut adalah layanan yang ditawarkan oleh LBXC tersebut. Jeju Stem Cell Research Institute (Korea) X Tokyo Stem Cell Treatment Center […]

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *