Report Terbaru : Teknologi Blockchain Ancaman Bagi Hegemony Amerika

blockchain negara

Teknologi Blockchain memiliki potensi untuk melemahkan sanksi ekonomi yang merupakan salah satu cara paling berpengaruh dalam dominasi finansial AS.

Sebuah laporan baru dari kebijakan luar negeri USA Foundation for Defense of Democracies (FDD) mengatakan musuh dapat menggunakan blockchain untuk mengurangi dampak ancaman sanksi ekonomi A.S.

FDD sebelumnya mendapat kritik karena retorikanya yang selalu menakutkan, namun, laporan tersebut menyajikan narasi yang meyakinkan empat negara (yang sedang berada di bawah, atau beresiko terkena sanksi AS), yang telah meletakkan fondasi bagi infrastruktur keuangan baru untuk beroperasi bebas dari campur tangan AS.

 

“Selama beberapa dekade, musuh A.S. telah berusaha menghindari dan melemahkan kekuatan ini, tetapi belum ada cara untuk melakukan perdagangan internasional yang signifikan tanpa bergerak melalui jalur sistem keuangan global AS yang mendominasi. Sekarang, jaringan tersebut baru sedang dibangun.”

Menurunnya Kekuatan Finansial AS

Meskipun tweet Trump baru-baru ini mengecam Bitcoin, laporan itu menunjukkan yang dimaksud dengan “crypto” di laporan itu bukanlah cryptocurrency yang ada sekarang, melainkan proyek-proyek blockchain sektor publik yang mewakili ancaman nyata terhadap kontrol keuangan AS.

tweet trump tentang bitcoin

Corporate dan government dikatakan sebagai “building blocks” dari sebuah sistem yang dalam kurun waktu dua hingga tiga dekade membantu kerja sama keuangan antara negara-negara yang bermusuhan, dan memiliki sarana untuk melampaui kekuatan keuangan AS dengan cara yang sama seperti dolar pernah melampaui pound Inggris.

Ground zero diidentifikasi sebagai Venezuela. Petro negara itu dilukis dalam laporan sebagai penipuan ICO yang disponsori pemerintah, lengkap dengan janji hiperbolik, yang akan bertindak sebagai “kryptonite” melawan “superman” dari pemerintah AS. Ketika meluncurkan Petro, Venezuela menjanjikan kemitraan dengan negara lain yang tidak pernah membuahkan hasil.

“Selama 2018, rezim mengumumkan berkali-kali bahwa Petro akan digunakan untuk membayar berbagai transaksi domestik, seperti real estate, tiket pesawat, dan pariwisata. Tidak satu pun dari janji ini yang berhasil.”

Meskipun banyak kegagalan dalam membuat program yang dijanjikan menjadi nyata, proyek Petro dipandang sebagai “case study untuk rezim lain” dan memiliki potensi untuk memberikan musuh kemampuan untuk mempelajari apa yang tidak boleh dilakukan dalam mengerahkan rencana perlawanan sanksi USA melalui teknologi blockchain.”

Laporan itu menunjukkan bahwa Rusia, yang diduga secara diam-diam bersorak atas upaya Venezuela melawan imperialisme Amerika, dan akan menerapkan pelajaran apa pun yang dipetik untuk mengembangkan rencananya sendiri untuk mengikis kekuatan sanksi AS.

Salah satu hal terpenting dari rencana ini adalah penghapusan SWIFT yaitu saluran pembayaran internasional yang secara historis memberi jalan kepada pengaruh AS. Menggulingkan SWIFT dan menggantikannya dengan sistem yang bisa terbang di bawah radar lembaga keuangan barat akan menghilangkan pengaruh ini dan membuat penegakan sanksi ekonomi AS lebih sulit. Tujuan ini telah menjadi agenda utama Rusia sejak 2014 ketika AS menanggapi invasi Ukraina dengan memblokir aktivitas bank-bank milik negara, yang menarik permadani dari bawah Ruble dan menempatkan negara itu di ambang krisis mata uang .

Tak lama setelah itu, Rusia merilis sebuah makalah kebijakan tentang global trade dan menyatakan bahwa tindakan diperlukan untuk “memerangi dominasi berlebihan dari sejumlah mata uang cadangan”, termasuk dolar.

Blockchain, menurut laporan FDD, adalah bentuk tindakan yang dipilih Rusia, sebagaimana dibuktikan oleh seorang perwira intelijen Rusia pada tahun 2017, yang mengatakan pada konferensi standar blockchain internasional “internet adalah milik Amerika  tetapi blockchain akan menjadi milik kita. ”

Iran juga telah menanggapi sanksi AS dengan rencana mata uang berbasis blockchain, tetapi Cina, dan khususnya Bank Sentral China, yang sebenarnya adalah ancaman nyata, menurut laporan itu.

“China tidak terancam oleh sanksi A.S. dibandingkan musuh lain, tetapi menggeser pengaruh A.S. dalam sistem keuangan global adalah prioritas nasional. Bank sentral China mencurahkan sumber daya dan keahlian yang signifikan untuk penelitian blockchain dan pengembangan mata uang digital.”

Baca Juga : China ingin kembangkan mata uang digital

 

Blockchain Wars

Menangkal perlawanan dari negara lain yang melawan dengan blockchain menurut laporan tsb, bahwa akan lebih baik dicapai dengan mendorong inisiatif project blockchain buatan sendiri, dan memajukan “Amerika Ingenuity” yang bertanggung jawab untuk mengembangkan proyek-proyek seperti Dash, Hyperledger, NEM, dan Stellar.

Menganalisis skenario ancaman, dan menciptakan strategi nasional untuk blockchain dapat berperan, tetapi tampaknya kunci untuk melindungi kebijakan luar negeri Amerika, adalah dapat bergantung pada transparansi dan kebebasan yang dimungkinkan oleh Bitcoin.

“Pembuat kebijakan AS dan pemangku kepentingan sektor keuangan perlu memimpin dalam persaingan crypto internasional yang berkembang. Washington harus memastikan bahwa jika teknologi blockchain naik, ia dapat berkembang dengan cara yang akan memperluas transparency, freedom, dan prosperity of the last century.”

Sayangnya, tweet negatif Trump yang menargetkan sektor aset kripto, dan lingkungan politik A.S. yang tidak menguntungkan saat ini membuat hal ini sepertinya tidak mungkin dapat dijalankan dalam jangka pendek. Namun jika mendengar pendapat Libra minggu ini adalah indikasi, pembuat kebijakan AS harus mengejar ketinggalan.

sumber : bravenewcoin

 

Berita lain tentang uang digital 

IMF memprediksi Bank Sentral Akan Mengeluarkan Mata Uang Digital

 

Bank Sentral Turki MerIlis Teknologi Blockchain Berbasis Cryptocurency

Related articles

blockchain amazon

Amazon Ingin Rekrut Blockchain Expert Untuk Divisi Iklan

Awal bulan ini, Amazon mengumumkan rencana untuk mempekerjakan blockchain expert untuk divisi iklannya. Tetapi bagaimana mungkin penggunaan teknologi blockchain dapat menyelesaikan masalah di industri periklanan? Bagi industri crypto, yang bernilai lebih dari $ 240 miliar, Anda akan berpikir alat bisnis standar seperti database bersama (shared database) akan menjadi keharusan dalam industri digital  advertising tetapi Anda […]

CEO Binance, Changpeng Zhao telah Mempertimbangkan Keputusan untuk Mencabut BSV

Pendiri sekaligus CEO utama dari cryptocurrency exchange, Binace, Changpeng Zhao memperingatkan bahwa dia akan menghapuskan Bitcoin Satoshi Vision (BSV) jika –sang penemu Altcoin –Craig Wright tidak bertindak akan tweet yang dipostnya pada 11 April.   Komunitas memberikan reaksi terhadap peringatan Zhao dengan cara meminta berbagai exchange untuk menghilangkan BSV juga melalui hashtag #DelistBSV. Tweet tersebut […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *