Whitepaper Tencent : Libra Blockchain Ancaman Bagi WePay, AliPay

Baru-baru ini, raksasa teknologi China Tencent meluncurkan whitepaper 2019 tentang pengembangan blockchain, dengan beberapa bagian membicarakan tentang Libra Facebook. Seperti perusahaan dan organisasi berbasis di China lainnya, Tencent khawatir bahwa Libra dapat mengancam layanan pembayarannya.

Kutipan pertama membandingkan platform blockchain global dengan Cina; “Public blockchain diwakili oleh Ethereum dan EOS, di mana DAPP atau decentralized apps memiliki pengaruh besar di industri. Banyak blockchain corporate menggunakan Hyperledger fabric dan FISCO BCOS domestik sebagai platform teknis ” bunyinya.

Tencent menunjukkan blockchain sendiri sebagai sebuah layanan (BaaS) bersama dengan ‘Ali’, merujuk pada BaaS Alibaba dari Ant Financial. Di Cina, “raksasa internet seperti Tencent, Alibaba, Baidu dan JD.com sedang mencari” solusi blockchain  “di bidang keuangan, perawatan medis, e-commerce, kesejahteraan masyarakat dan urusan hukum,” katanya.

Dengan munculnya Libra, ” blockchain telah memicu perhatian pemerintah global, otoritas regulasi, dan industri blockchain.”

Tencent lebih lanjut menyatakan: “Hal ini dianggap sebagai peristiwa paling penting di bidang blockchain sejak kelahiran Bitcoin pada tahun 2008.”

Tidak mengherankan bahwa perusahaan-perusahaan Cina memperlakukan Libra dengan sangat serius, lebih dari itu terlihat seperti bagian dunia lainnya. Tidak hanya Facebook yang tidak tersedia di Tiongkok, berarti warga negara China tidak akan dapat menggunakan Libra, tetapi proyek cryptocurrency Barat kemungkinan mengancam ambisi mata uang digital bank sentral (CBDC) China.

Tencent melanjutkan dengan mengatakan: “Strategi pengembangan (Libra) didasarkan pada kenyataan bahwa” 1,7 miliar orang yang tidak dapat mengakses layanan keuangan, tidak dapat menikmati dengan nyaman dan dengan biaya rendah “pertama-tama ia akan menargetkan negara-negara berkembang dengan fasilitas keuangan yang kurang berkembang, terutama negara-negara dengan kredit yang tidak mencukupi di pasar barang. ”

Jika proyek CBDC China memang merupakan perpanjangan dari inisiatif Belt and Road-nya dan berharap untuk memperluas penggunaan Renminbi, maka adopsi Libra di negara-negara berkembang menjadi perhatian. Banyak negara yang menggunakan mata uang sebagai bagian dari Belt and Road adalah mereka yang memiliki populasi yang tidak memiliki rekening bank.

Plus, layanan pembayaran digital berbasis di Cina mungkin berjuang untuk berkompetisi dengan Libra : “Selain dampak langsung dari lembaga keuangan tradisional, perusahaan internet dengan sistem pembayaran yang relatif lengkap (seperti Tencent, Ali, dll.) Juga akan dipengaruhi oleh terjadinya perampingan, yang terpengaruhi strategi global mereka, ”tulis whitepaper tersebut.

WePay Tencent adalah layanan pembayaran seluler populer di Cina dan di tempat lain, terintegrasi dengan aplikasi WeChat-nya. WePay dan AliPay menghapus pembayaran melalui UnionPay milik negara, dan kemungkinan akan terlibat dalam penerbitan CBDC.

Dengan basis pengguna Facebook, keuangan, dan anggota Asosiasi yang berpengaruh, Tencent menambahkan suaranya ke banyak organisasi Tiongkok yang concern dengan kebangkitan Libra.

 

Baca Juga informasi lainnya :

 

Blockchain Jadi Headline Utama di Tiongkok Saat Universitas Mulai Adopsi Blockchain

 

Mengapa Bitcoin? Chapter 1 : Sejarah Uang – Dari Barter ke Cryptocurrency

 

 

 

Related articles

3 Negara Mengatakan kepada IMF Ingin Mengangkat Isu Obligasi Bitcoin

Pemerintah dari setidaknya tiga negara telah mengakui dengan formal terhadap minat mereka dalam menerbitkan obligasi Bitcoin yang berdaulat untuk meningkatkan modal.   Asia Times awalnya melaporkan tren 17 April yang merujuk kepada pernyataan baru-baru ini di Pertemuan Musim Semi antara Bank Dunia (World Bank) dan Dana Moneter Internasional (IMF), yang diadakan di Washington DC.   […]

Bank Sentral Turki MerIlis Teknologi Blockchain Berbasis Cryptocurency

  Turki berencana untuk memasuki ekosistem crypto dengan mata uang kripto sendiri. Sebagai bagian dari Rencana Pembangunan ke-11 negara itu, bank sentral berencana untuk mengeluarkan bentuk ‘uang digital’ sendiri di blockchain. Turki berencana untuk memasuki ekosistem crypto dengan cryptocurrency sendiri. Sebagai bagian dari Rencana Pembangunan ke-11 negara itu, bank sentralnya berencana untuk mengeluarkan ‘uang digital’ […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *