Mengapa Bitcoin? Chapter 1 : Sejarah Uang – Dari Barter ke Cryptocurrency

Pengertian Bitcoin :

Bitcoin adalah suatu tipe mata uang digital yang data transaksinya disimpan secara terdesentralisasi dan unit barunya dihasilkan dari perhitungan komputasional dengan memecahkan problem matematika. Bitcoin beroperasi independen dari bank sentral.

Mengapa kita membutuhkan Bitcoin ? Apakah Bitcoin bisa menjadi mata uang dunia berikutnya ?

Dalam seri tentang Bitcoin dan uang ini, dibahas secara mendalam kompleksitas sistem moneter modern dan bagaimana Bitcoin, sebagai hard money utama dapat berfungsi sebagai solusi untuk banyak masalah yang ada.

Kita akan memulai seri ini dengan melihat sejarah uang.

 

Uang bisa membuat dunia berputar. Uang dan sejarahnya memiliki efek yang tak terhindarkan pada kehidupan kita.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang uang dan cara menghasilkan uang, dan bagaimana melakukannya.

Berkali-kali, orang dapat mengamati bahwa masyarakat kembali ke uang ‘nyata’.

 

Sebelum uang: sistem barter

Terlepas dari kesederhanaannya, barter memiliki kelebihannya hingga saat ini, tidak membutuhkan uang sebagai perantara karena barang atau jasa secara langsung ditukar. Tidak perlu perantara apa pun untuk memutuskan apakah akan melakukan perdagangan atau tidak, atau untuk memutuskan apakah sebuah pertukaran adil atau tidak.

Kita dapat menemukan contoh barter sistematis yang terjadi sejauh bangsa Fenisia pada 6000 SM, yang memperdagangkan barang antara berbagai kota dan Laut Mediterania.

Barter juga merupakan sistem umum untuk perdagangan barang antara Timur , Timur Tengah, dan Eropa selama berabad-abad, dengan para pedagang bertukar rempah-rempah, sutra, garam, bulu, parfum, dan berbagai barang lain yang diinginkan antar peradaban.

Bartering bertahan hari ini dan dalam beberapa cara telah membuat jalan ke berbagai layanan yang memungkinkan bentuk perdagangan non-moneter ini.

Dari barter ke mata uang

Berabad-abad sebelumnya, beberapa barang barter seperti senjata, bulu, sutra, rempah-rempah, dan bahkan garam mengaburkan batas antara barter dan uang, dengan komoditas tertentu akhirnya menjadi barang standar perdagangan di tempat barang atau jasa bertukar langsung. Beberapa dari barang-barang ini menjadi mata uang, yang memiliki nilai standar, dan disepakati.

British North America sebagai contoh yang cukup baru dan menarik dari transisi dari barter ke ekonomi mata uang. “kulit berang-berang” atau made beaver. Satu berang-berang kulit berkualitas tinggi menjadi unit  standar untuk perdagangan berbagai barang selama booming perdagangan bulu abad ke-17. Kulit berang bertindak sebagai mata uang dan bisa membeli delapan pisau atau ketel pada tahun 1795. Sepuluh kulit berang-berang yang dibuat bisa membeli senjata.

 

Pada dasarnya, kulit berang-berang itu adalah mata uang, tetapi hanya mata uang “medioker”. Standar ketat telah diberlakukan terkait penilaian kulit berang berang dengan harga barang lainnya. Ini sudah berarti kulit berang-berang telah berhasil menjadi media pertukaran, memungkinkan terjadinya perdagangan, dan berperilaku sebagai unit of account untuk menentukan nilai. Misalnya 1 senjata = 10 unit kulit berang-berang.

Namun kulit berang-berang tidak dapat dibagi, dan hanya bisa dipertukarkan selama kulitnya memenuhi standar tertentu (mis.tidak rusak).

Manajer perusahaan perdagangan kulit berang-berang (=exchange) sering kali harus memperdagangkan kulit berkualitas buruk dengan kulit berkualitas baik. Dengan demikian, kulit berang-berang kurang begitu durable (tahan lama) dan nilainya kurang konsisten tergantung kualitas (kurang “fungible”).

Masalah besar lainnya dengan membuat berang-berang sebagai mata uang? Berang-berang sebagian besar mati pada tahun 1800-an, menyisakan beberapa berang-berang tersedia untuk diperdagangkan dengan barang-barang lainnya.

mata uang bitcoin

Solusi yang jelas, setidaknya dari sudut pandang kami hari ini, dibuat untuk digunakan, untuk memanfaatkan shilling, untuk membuat perdagangan lebih efisien.

Perpindahan dari barter menjadi currency telah terjadi di seluruh dunia. Namun, barter masih terjadi bergantung pada tempatnya dalam masyarakat untuk situasi tertentu.

 

Mengapa “Uang” Diakui Sebagai “Uang” ?  Apa bedanya dengan “currency” ?

Apa sih bedanya money dan currency ?

Jadi kenapa uang disebut dengan uang ? Lagi pula, jika kulit berang-berang bisa dianggap sebagai mata uang (currency), bukankah itu benar-benar bentuk uang (money)?

Tidak cukup. Uang (money) berbeda dengan mata uang (currency) dalam beberapa hal.

Uang (money) sedikit lebih abstrak daripada mata uang (currency). Mata uang (currency) adalah alat yang digunakan untuk berdagang,  sedangkan uang (money) adalah sesuatu yang memiliki nilai intrinsik dan tidak membutuhkan sebuah value yang di-assign oleh otoritas apapun.

Lebih sering, ungkapan “hard money” digunakan untuk memperkenalkan ide barang-barang seperti emas atau perak, yang memiliki nilai intrinsik karena sulit diperoleh. Sedangkan currency sering disebutkan untuk sebuah kertas yang berisi janji (promissory item) yang digunakan untuk merepresentasikan sebuah value dan relatif mudah diproduksi.

Agar uang dianggap nyata, itu harus memenuhi semacam daftar atribut:

  • Uang harus menjadi alat tukar. Dengan kata lain, itu harus dapat digunakan untuk berdagang barang atau jasa alih-alih menukar barang atau jasa lain, seperti dalam sistem barter.
  • Uang harus berupa account unit, dan dapat dipertukarkan dengan barang atau jasa dengan harga tertentu.
  • Uang harus portabel. Itu harus dapat diangkut dari pengguna ke yang lain untuk menyelesaikan transaksi.
  • Uang harus berkelanjutan sehingga dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama tanpa mogok dan menjadi tidak berharga.
  • Uang harus dapat dibagi untuk melakukan pembelian dengan berbagai harga.
  • Uang harus sepadan, artinya setiap unit sama dengan yang berikutnya. Dolar tertentu memiliki nilai yang sama dengan dolar lainnya.

A Store of Value 

Yang penting, uang riil – atau real money berbeda dengan currency karena real money juga berfungsi sebagai store of value dalam periode waktu yang lama. Currency tidak memiliki nilai intrinsik, tetapi merupakan alat yang dapat digunakan untuk bertransaksi value. Karena pemerintah dapat mencetak mata uang terus menerus, maka proses produksi uang dapat mentransfer kekayaan kepada government ketika currency tersebut dicetak.

Sebagai contoh terbaik dari real money. Emas tidak bisa dicetak, jadi ia mempertahankan kelangkaannya (scarcity), tidak seperti uang cetak. Emas mempertahankan nilai moneternya terlepas dari value currency yang diberikan pada waktu tertentu.

Sementara mata uang kertas datang dan pergi, sering menurun nilainya dari waktu ke waktu, emas telah disimpan sebagai “hard money” selama ribuan tahun. Tidak seperti banyak mata uang, emas tahan secara fisik, bisa dicairkan dan dibentuk menjadi perhiasan atau komponen elektronik, tidak mengalami korosi atau rusak, tidak rusak sepanjang umur manusia, dan terus exist dalam berbagai bentuk.

Emas yang telah ada saat ini, terbagi dalam beberapa bentuk.

Berbagai Upaya historis dalam menciptakan Currency / mata uang

Kita harus kembali melihat ke masa lalu untuk melihat contoh currency yang dibuat untuk melayani ekonomi.

Electrum adalah salah satu contohnya paduan emas dan perak, kadang-kadang disebut sebagai emas hijau. Paduan yang terjadi secara alami juga mengandung jejak tembaga dan logam lainnya. Ini terdiri dari banyak kandungan zat lain, dan sangat bervariasi dalam ukuran, kualitas, dan kepadatan. Namun, itu berguna di era Kerajaan Lama Mesir, hampir 5.000 tahun yang lalu, di mana ia digunakan untuk pelapisan luar pada piramida dan obelisk, serta untuk peralatan minum.

Electrum mulai banyak digunakan sebagai currency dalam beberapa ratus tahun dari sampai sekitar 350 sebelum masehi. Paduan ini lebih tahan lama daripada emas murni, dan memurnikan emas adalah hal yang sulit saat itu, ketika koin emas dan perak murni menjadi hal yang biasa dilakukan, masalah utama dengan electrum adalah variasi dalam kemurnian yang membuatnya tidak berhasil dalam jangka panjang sebagai currency yang mudah dipertukarkan (fungible).

 

Seiring waktu, jumlah emas dalam koin fisik electrum mulai dikurangi. Karena emas mempertahankan nilai intrinsiknya sehingga biaya membuat koin bisa lebih tinggi daripada value yang di-assign kepadanya jika proporsi emas terhadap metal yang lain dipertahankan.

 

Budaya lain dalam periode waktu yang berbeda memiliki beragam currency / mata uang untuk melayani perekonomian mereka contohnya Afrika, Cina, India. Teksturnya yang halus dan detail membuatnya hampir mustahil untuk dipalsukan. Kerang diperdagangkan dengan sejumlah besar barang di daerah yang kekurangan pasokan alam.

currency

Cokelat, dalam bentuk biji kakao, adalah bentuk currency / mata uang yang sangat baik bagi orang-orang dari budaya Aztec selama beberapa abad. Seperti mata uang kertas hari ini, tidak sembarang orang dapat menghasilkan biji kakao dan produksi dikendalikan untuk memastikan nilainya dapat dipertahankan. Bentuk uang ini digunakan di Amerika Latin.

Beras memainkan peran uang di Jepang abad ke-17 feodal. Seseorang bisa menukar beras dengan barang, menggunakannya untuk membayar pajak, dan bahkan membayar upah pekerja dengan gandum. Karena sangat ringan dan mudah diangkut, beras menikmati utilitas sebagai mata uang selama bertahun-tahun di Jepang. Sebenarnya, pergeseran dari beras sebagai salah satu komoditas paling penting di dunia ke komoditas lain seperti metalik/logam adalah hal yang tidak mudah dan dipenuhi kegelisahan dan keraguan.

Semua mata uang ini beroperasi di bawah premis utama konsensus dan penawaran dan permintaan.

Dalam masyarakat ini, telah dicapai konsensus bahwa perjanjian telah diberikan kepada item yang telah dilihat oleh orang luar sebagai nilai yang tidak rasional dan tidak berharga. Namun, mata uang bekerja untuk beberapa nilai karena nilainya, dan dengan demikian memungkinkan untuk perdagangan dan interaksi ekonomi melalui mata uang.

Premis dasar dari pasar bebas dan penggunaan sistem ini juga telah terbukti memiliki kepentingan lokal yang lebih besar di mana mereka sulit dicapai. Namun, mata uang ini memiliki keterbatasan dan tidak dapat sepenuhnya meniru karakteristik uang riil.

 

Kembali kepada real money

Sepanjang sejarah ekonomi dunia, seseorang dapat mengamati atau memprediksi bahwa masyarakat akan kembali kepada real money dari menggunakan currency yang cacat. Sejauh abad ke-7 SM di Yunani, koin stater emas dan perak digunakan untuk perdagangan, dan dikenal sebagai contoh real money.

Coin ini, yang dimulai sebagai electrum, tetapi akhirnya disempurnakan dan semua karakteristik dari apa yang seharusnya, bertahan selama berabad-abad. Dimulai sebagai ingot dan kemudian dikembangkan menjadi coin, stater adalah bentuk uang yang trusted dan stabil selama hampir 800 tahun.

Karena penggunaan emas di bagian koin – “hard money” yang bisa mempertahankan nilai intrinsiknya karena faktor scarcitynya – upah yang diberikan kepada orang-orang 2000 tahun lalu bisa dibilang equivalent dengan saat ini.

“Pada era Kaisar Agustus (27 SM hingga 14 M), seorang perwira Romawi dibayar 15.000 sestertii. Mengingat bahwa satu emas aureus sama dengan 1.000 sestertii dan mengingat ada delapan gram emas dalam aureus, bayarannya menjadi 38,58 ons emas. Dengan harga saat ini, ini adalah sekitar $ 54.000 per tahun.

Perwira yang memimpin 80 legiun itu kira-kira setara dengan seorang kapten Angkatan Darat A.S. Upah saat ini untuk kapten adalah $ 46.000 – selisih yang tidak terlalu banyak.

Ini menyiratkan bahwa emas adalah penyimpan nilai yang baik. Pada dasarnya, emas adalah lindung nilai inflasi yang baik – tetapi contoh kita melewati waktu yang  sangat, sangat panjang, lebih dari 2.000 tahun. “(Sumber)

Namun, mata uang kertas menawarkan kenyamanan dan kemudahan penggunaan yang lebih besar, seperti yang terlihat dalam contoh berikut dari sejarah panjang dan bervariasi Tiongkok dengan uang.

Flying Money

Kita harus melihat pada dinasti Tang di Cina untuk contoh awal mata uang kertas. Mata uang ini dikenal sebagai “flying money” karena kecenderungan mudah hilang tertiup angin, tidak seperti mata uang logam.

Pada 800 M, pemerintah mengganti koin dengan mata uang kertas revolusioner. Mata uang logam dianggap tidak nyaman untuk perdagangan jarak jauh antara pedagang, sehingga mata uang kertas baru dipandang sebagai solusi yang elegan dan inovatif. Mata uang kertas baru bisa menghemat kebutuhan untuk mengirimkan sejumlah besar mata uang logam ke pedagang yang berjauhan.

Meskipun secara teknis tidak dianggap sebagai tender yang sah, Hal itu dimaksudkan untuk “diuangkan” untuk mata uang logam, itu digunakan oleh pedagang karena kemudahan dan portabilitasnya.

Mata uang pertama yang didukung dan di-backup oleh negara didirikan selama Dinasti Song berikutnya (1024 M). Hanya uang kertas resmi ini, yang dikeluarkan oleh pemerintah, yang diizinkan sebagai mata uang, dan didukung oleh mata uang logam pada zaman itu.

Selama dinasti Chin dan Yuan ekonomi mengalami kejatuhan karena adanya godaan over printing atau kelebihan mencetak uang – menggunakan paper currency yang tidak secara cukup di backup oleh hard money (dalam hal ini, tembaga dan perak). Dalam upaya untuk mempertahankan kontrol moneter, perak dan emas disita oleh negara. Namun, pada akhirnya, paper currency ini runtuh ke inflasi karena mereka terlalu bersemangat dalam mencetak uang, dalam upaya sia-sia untuk menopang perekonomian, menghasilkan inflasi yang ekstrem.

Selama dinasti Ming dan Qing berikut ini, ada upaya bertahap untuk kembali ke uang keras / hard money terjadi setelah upaya gagal pada mata uang kertas. Inovasi mata uang kertas akhirnya menyebar ke Timur Tengah, dan kemudian ke Eropa, dengan Swedia menjadi negara Eropa pertama yang mengeluarkan mata uang kertas pada 1601.

Seperti yang bisa dilihat dalam sejarah panjang uang di Tiongkok, ekonomi negara selalu tertarik kembali ke mata uang logam sebagai hard money sebenarnya. Dalam masyarakat di seluruh dunia, ekonomi pada akhirnya condong ke arah hard money karena memiliki keuntungan natural free market dan tahan terhadap inflasi, berkat kelangkaannya yang tak terkalahkan.

 

Mata Uang Fiat dalam masyarakat modern

Selama abad ke-20, banyak mata uang dunia terproteksi dari inflasi yang ekstrem ketika mata uang itu “dibackup” oleh emas atau perak.

Setelah mempelajari pelajaran inflasi dengan Mata Uang Kontinental pada akhir 1700-an, Amerika beralih ke standar yang dirancang untuk mencegah kegagalan semacam itu. Membackup setiap dolar AS dengan emas dan perak memastikan mata uang tersebut merepresentasikan sebuah value yang genuine. Emas lebih langka daripada perak dan tidak rentan terhadap lonjakan supply yang berlebihan, emas telah mengambil alih sebagai back up standar untuk mata uang A.S., dengan kemampuan untuk menguangkan dalam dolar untuk nilai yang setara dalam logam langka.

Ketika negara-negara berada di bawah standar emas untuk masa perang, misalnya, warga negara sering beralih ke menimbun mata uang logam untuk melindungi diri mereka karena bank tidak memiliki kemampuan mengakses mata uang kertas. sendiri dari kebangkrutan.

Setelah Perang Dunia II, sistem Bretton-Woods menetapkan kesepakatan tentang semua currency di dunia mematok value mereka terhadap dollar AS, yang bersandar pada standar emas. Ini berarti bahwa semua mata uang global telah dikaitkan dengan nilai emas, menciptakan standar global untuk uang.

 

Sistem Bretton Woods - mengapa bitcoin
Sumber : https://entertainmentheat.com/bretton-woods-agreement-what-is-it/

Mengatakan uang telah di backup oleh emas adalah satu hal. Tetapi apakah uang “benar-benar di back up” oleh emas adalah hal yang berbeda, di saat banyak negara melihat USA mendapatkan keuntungan dalam hal currency, negara di seluruh dunia mulai menanyakan klaim bagian mereka terhadap cadangan emas tersebut dan menukarkannya dengan US dollar yang tidak mereka inginkan. Ini menimbulkan masalah : lebih banyak demand terhadap emas “yang ada” di dalam dollar daripada cadangan yang ada sebenarnya.

Tentu saja, mengatakan uang sudah kembali Karena banyak negara tumbuh untuk membenci Amerika, Amerika Serikat, Amerika Serikat, dan Amerika Serikat. Ini menciptakan masalah besar; yaitu, lebih banyak cadangan.

 

Nixon Shock

Standar emas secara efektif dimatikan oleh pemerintahan di bawah presiden Nixon, ketika pemerintah secara sepihak membatalkan kemampuan untuk secara langsung mengkonversi dolar AS untuk nilai yang setara dengan emas. Langkah ini disebut-sebut sebagai akibat campur tangan asing, begitu banyak sehingga pasar seperti Dow menikmati keuntungan terbesar mereka, sehari setelah pengumuman.

Sumber : https://www.slideshare.net/KrishnaOmer/world-bank-and-international-monetary-fund

Namun, sejak itu, penduduk dunia mendapati diri mereka berada dalam skenario mata uang kertas mengambang yang tentu saja terdengar familiar. Kita telah kembali, sekali lagi, ke tahap yang sangat dikenal dalam siklus yang sedang berlangsung antara uang riil dan emas – ke mata uang kertas yang rentan terhadap produksi / pencetakan berlebih.

Inflasi yang disebabkan oleh pencetakan yang berlebihan, dan dalam beberapa kasus, hiperinflasi dalam ekonomi yang salah kelola atau dijatuhi sanksi, tidak dapat dihindari dan hal ini terus terjadi, tetapi tidak hanya secara regional.

Sekarang, efeknya telah menjadi fenomena global.

 

Mata Uang di Era Digital

Fenomena global yang bertepatan adalah digitalisasi mata uang. Kartu debit, kartu debit, kartu kredit, dan yang terbaru, pembayaran seluler, yang terdiri dari layanan seperti Apple Pay, Google Pay, dan PayPal, mendominasi transaksi moneter harian dan sangat populer di Amerika Serikat. Di Cina, aplikasi WeChat Pay digunakan oleh lebih dari 600 juta orang.

Pembayaran tanpa uang tunai / cashless payment telah meningkat pesar selama dekade terakhir dan diproyeksikan akan meningkat di seluruh dunia. Tabel berikut menampilkan transaksi cashless global dalam triliunan per region dari 2012-2016 dengan proyeksi hingga 2021 :

 

Seperti mata uang kertas, bentuk-bentuk pembayaran digital ini pada dasarnya “tidak langka” dan bisa mengalami “flaw” atau kekurangan seperti halnya mata uang di masa lalu, walaupun sangat convenience digunakan dalam berbagai skenario.

Keadaan ekonomi cashless saat menghadapi tantangan dari ancaman yang semakin dekat, yaitu suku bunga yang terus turun, sehingga pengguna currency bisa terjebak dalam environment inflasi yang terus naik tanpa opsi untuk cash out. Mata uang yang di-digitalisasi seperti ini tidak memiliki karakter “monetary independence” dan privasi seperti halnya uang cash

 

Ultimate Real Money : Bitcoin

Dari waktu ke waktu, kita melihat di berbagai belahan dunia, tentang “kembalinya” real money.

Karakter real money harus :

  • Media pertukaran, digunakan untuk berdagang barang atau jasa.
  • Unit Account yang dapat dipertukarkan dan dapat menetapkan harga untuk barang atau jasa.
  • Portabel. Lebih dari bentuk mata uang lainnya, Bitcoin dapat disimpan dalam pikiran Anda melalui frasa mnemonik 12 atau 24 kata.
  • Durable (Tahan dipakai) Bitcoin memiliki karakter blockchain yang immutable (tidak bisa didelete/diedit) yang diamankan oleh hashrate yang sangat massive. Bitcoin tidak dapat dihancurkan tanpa pengeluaran energi dan uang yang besar.
  • Divisible (Bisa Dibagi). Bitcoin dapat dibagi sampai seper sejuta, mewakili satu satoshi. Ini dapat dimodifikasi lebih lanjut oleh protokol di masa depan, jika perlu.
  • Fungible, di mana masing-masing unit sama dengan yang berikutnya.

Dan, seperti emas dan perak, Bitcoin langka, dengan hanya 21 juta BTC yang pernah ada, menjadikannya store of value sebagai hard money.

Baca juga : Apa itu Bitcoin

Meskipun ini merupakan iterasi digital dari uang, ia tetap memiliki kelangkaan karena protokolnya, berkat sifat teknologi blockchain. Bitcoin juga secara unik mempertahankan keunggulan sistem barter kuno. Hal ini memungkinkan izin untuk berdagang di antara pihak-pihak dan tidak perlu perantara untuk memungkinkan transaksi yang sukses.

Ini adalah real money yang tertinggi, lebih unggul dari semua bentuk sebelumnya, termasuk emas dan perak

 

sumber : cryptobriefing

 

Baca juga informasi lain tentang Bitcoin dan Cryptocurrency 

 

Apa Itu Decentralized Apps (DAPP) dan Perbedaannya Dengan Apps

 

7 Alasan Kenapa Programmer Perlu Belajar Blockchain

 

Related articles

Cold Wallet Terbaik untuk Menyimpan Cryptocurrency

Hai Digitalis! Jika anda sudah berkecimpung di dunia blockchain atau cryptocurrency, pasti anda pernah mendengar istilah hot wallet dan cold wallet. Hot wallet dan cold wallet merupakan 2 jenis dompet digital untuk menyimpan cryptocurrency atau aset digital anda. Hot wallet merupakan jenis dompet digital yang sifatnya digital, jadi cryptocurrency anda akan di simpan dalam bentuk digital yang tidak membutuhkan […]

ATM Bitcoin dan crypto

Bitcoin Trader : Lima Statistik Crypto Yang Mungkin Tidak Pernah Anda Pikirkan

Seberapa dalam Anda mengetahui tentang crypto ? Dunia revolusioner crypto telah membawa perubahan global yang luar biasa dan dunia keuangan yang lebih aman. Sementara crypto traders yang cerdas mungkin akan mengingat Laszlo Hanyecz, orang Amerika yang membeli pizza seharga 10.000 BTC pada 2010, atau lonjakan Bitcoin ke rekor tertinggi sepanjang masa sebesar $ 20.000 pada […]

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *